14 October, 2016

Insiden membeli-belah yang meninggalkan perasaan meh

1. Tengah pilih-pilih kasut cik kinting, (kasut yang dijual secara jualan murah, dilonggokkan di dalam satu tempat), maka terpandang akan satu pattern yang menarik hati, belek-belek tengok saiz, memang kena dengan saiz kaki cik kinting, maka aku pun minta dia cuba, dek kerana hendak mencuba cik kinting perlu buka dulu kasut yang dipakai sambil dibantu aku, kasut yang dah dipilih tu aku letak dekat dengan tempat kami berdiri, elok sahaja aku nak sarungkan kasut tu pada kaki cik kinting, tengok-tengok kasut tu dah diambil orang lain dengan selamba. Siap bagitahu itulah saiz yang dia cari dan bertanyakan kaunter untuk membayar. Kita ni dah susah-payah memilih, membelek nak cari pattern dan saiz diingini, dia senang-senang  aje 'cilok'. Bertuah badan kan?

2. Setiap minggu, di pejabat aku akan ada jualan. Aku bercadang nak cari barut bayi untuk diberi kepada kawan aku yang bakal melahirkan.  Kebetulan, ada satu gerai ni ada jual barut bayi. Aku pun bertanyakan harganya dan mula memilih. Konon nak cari corak yang comel-comel lah. Mana barut yang aku berkenan, aku dah susun, asingkan dan letak di bahagian tepi lalu terus memilih lagi. Tiba-tiba datang seorang wanita terus membelek barut yang aku dah asingkan tadi sambil memuji coraknya yang comel. Dia ambil dan bayar. Tinggallah aku terkebil-kebil. Sabar Sabariah ajelah.

3. Aku berdiri menunggu giliran untuk diambil order di sebuah gerai menjual makanan. Bila si penjual sudah selesai berurusan dengan pelanggan di hadapan aku, tiba-tiba ada suara dari barisan belakang tiba-tiba order, "Saya hendak popiah 2 bungkus ye!". Sangat meneladani konsep siapa cepat dia dapat kononnya. Mujurlah si peniaga mengambil order berdasarkan barisan dan meminta beliau menunggu giliran. Lain kali mohon jangan salah guna konsep siapa cepat dia dapat tu ye kak! Pfftt!

24 August, 2016

Lukis-lukis

Throwback kepada cerita hujung minggu lepas. Aku ni konon nak tunjuk prihatin pada si anak, maka dengan senang hati offer nak bantu si kinting siapkan tugasan DSVnya. Dia nak lukis ikan, tapi ikan yang dilukis kecik sangat sedangkan atas perut ikan tu nanti perlu dipotong-potong untuk dibuat anyaman. Aku dulu kalau sebut anyaman, cikgu seni suruh buat tikar terus. Yang ini, cikgu minta mereka potong ikan tu berlekuk-lekuk dan masukkan potongan kertas berwarna berselang-seli untuk dapatkan kesan sisik yang timbul. Kalau dah ikannya kecik, macam mana pula nak mengayam tu nanti kan, maka aku pun tunjukkan contoh, aku ambil kertas lukisan kosong dan mula melukis ikan ala-ala ikan bawal.

Cik kinting : Ibu nak lukis ikan apa tu? Kawan-kawan Anim semua lukis Nemo.
Ibu : Ikan bawal. Ala macam Dory tu. Kena lukis besar-besar baru senang nak anyam nanti (sambil melukis dengan yakin)
Cik kinting : Ooo..ok, tapi kenapa mulut dia macam mulut ayam. Ada ke ikan mulut macam ayam???
Ibu : Err..ada la ikan mulut macam ni (tapi dalam hati mengaku, mulut ikan yang dilukis tu ada rupa macam paruh ayam pun ye). Takpe la nanti Anim adjust la.
Cik kinting : Ok, sekarang ibu tunjuk macam mana nak lukis kuda laut pulak.
Ibu : Kuda laut? Sekejap. (Muka kena confident walaupun kepala kuda laut yang dilukis nampak macam kepala tikus sudahnya).

Dan dari berkat keyakinan itulah, si anak pun lukis kuda laut serupa itu juga. Settle tugasan DSV dia.

09 May, 2016

Pukau kah itu?

Terjadi pada aku lebih kurang dua bulan yang lalu. Tak pasti samada itu pukau atas kecuaian sendiri. Tapi yang pasti, duit dalam dompet berkurang. Dan aku pasti nilai yang sepatutnya sebab memang aku kira berkali-kali sebelum kejadian itu terjadi.

Ketika itu aku berhajat mencari telefon bimbit baru, bukanlah hendak cari yang canggih-manggih, hanya berhajat mencari telefon pintar yang biasa-biasa. Maka En.F telah mengajak pergi ke suatu tempat di PJ. Dalam perjalanan pergi, aku merancang untuk mengeluarkan duit di ATM kerana merancang untuk asingkan siap-siap duit kereta sekiranya En.F singgah ke stesen minyak berdekatan rumah, tetapi beliau terus memandu, katanya lepas selesai urusan membeli baru pergi isi minyak.

Sampailah kami ke tempat yang dituju setelah berputar-putar juga mencari. Dan sampailah hajat aku untuk membeli sebiji telefon pintar mengikut bajet yang ada. Sewaktu membayar, aku kira jumlah duit yang di bawa. Kira sebetul mungkin. Kemudian, kira baki duit yang tinggal lagi. Dalam perjalanan pulang, En.F singgah ke sebuah stesen petrol. Kebetulan di situ ada ATM, tanpa berfikir panjang, aku mengambil keputusan untuk mengeluarkan duit di situ. Suasana di stesen petrol itu sedikit sunyi. Keadaan di jalanan dan persekitaran juga sunyi. Pada anggapan aku, mungkin lah kerana hari itu hari minggu.

Masuklah aku ke dalam kedai di stesen itu bersama anak-anak. Di dalam kedai, selain 2 orang pekerja, seorang di kaunter, dan seorang duduk menyusun barang, ada 2 orang pelanggan. Seorang lelaki yang baru selesai menggunakan ATM, dia menuju ke kaunter seketika lalu keluar ke kereta & seorang pakcik tua. Aku terus menuju ke ATM. Dalam pada sedang menekan-nekan kekunci di ATM, aku perasan, seorang lelaki seperti warga asing, sedikit comot dan berbut hitam sedang beratur di belakang aku, agak rapat. Kelibat dia ada secara tiba-tiba. Bila aku menoleh, dia beralih ke sisi sambil memandang aku dengan pandangan yang tajam. Aku menoleh ke belakang, pakcik tua yang berdiri di depan pintu kedai memandang aku semacam. Terus aku jadi tidak sedap hati. Sambil meneruskan transaksi, aku menguatkan suara memanggil cik kinting dan adiknya berkali-kali.  Cepat-cepat aku masukkan duit ke dalam dompet. Aku tidak mengira jumlahnya. Tapi aku pasti tidak ada yang tercicir. Aku terus menghampiri anak-anak dan membelikan mereka kudap-kudapan. Lelaki comot terus mengambil tempat depan ATM.

Di luar, En.F sudah selesai mengisi minyak. Dia menunggu di dalam kereta tanpa mengesyaki apa-apa. Dek kerana tidak sedap hati, aku kira jumlah duit yang aku keluarkan di ATM tadi. Sewaktu sedang mengira, seperti dalam bayangan, aku nampak sekeping not RM100 seperti melayang-layang dan menghilang. Dan jumlah duit yang aku kira memang kurang seratus. Dan aku kira duit sediada di dalam dompet, duit baki dari membeli telefon bimbit tadi. Juga sudah kurang RM 50. Aku ingat keciciran di dalam kereta, jenuh bangun beralih duduk, malah keluar dari kereta dan masuk semula ke dalam kedai untuk memastikan sekiranya memang duit itu keciciran. Tiada.  Lelaki comot itu pula, baru berjalan pergi dari situ. Pada ketika aku jadi syak wasangka, pada lelaki comot yang memandang tajam, pada pekerja stesen yang berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku, kerana aku teringatkan insiden di dalam kedai sebelum itu. Berdebar-debar bila mengingatkannya. Tapi mungkin sudah tertulis itu bukan rezeki aku. Kecuaian itu sebagai asbabnya. Mujur juga tidak sampai berputih mata sekiranya semuanya lesap, sesen pun tiada.

Dan masih, kejadian itu adalah trauma.

07 May, 2016

Yang gemuk, yang kurus

Apakah respon yang perlu di beri kepada kengkawan yang asal berjumpa, soalan defaultnya adalah :

i. "Eh, gemuk kau sekarang ye?";
ii. "Kenapa engkau gemuk sekarang?" atau
iii. "Tembamnya kau; dan seangkatan dengannya.

Apakah jawapan bernas yang boleh diberi?

i. " Ye, memang aku gemuk sekarang, sebab aku bahagia." sambil pasang lagu tema AADC dan flip tudung ke kanan ke kiri - klise sangat tak?
ii. " Ye aku gemuk sebab aku makan banyak, bersenamnya malas. Kau rasa ada sebab lain ke?"
iii. "Ye, aku gemuk sebab aku tak pandai jaga badan. Bukan macam kau, body maintain macam anak dara." 
iv. "Ye, memang aku gemuk sekarang sebab aku asyik makan untuk hilangkan tekanan hidup, hidup kau stress-free, sebab tu kau kurus, selim melim cikeding walau dah beranak dua. Ai is jeles to yu." - Panjang, padat, puji memuji, amacam?
v. "Biasalah, dah beranak pinak, kecenderungan untuk bertambah berat badan tu memang tak dapat nak elak, aku bukan tak diet, tapi diet tak menyebelahi aku." sambil cengkam atau tepuk babat diperut seraya berkata, "bikin malu, bikin malu, bikin maluuuuUUUuuuuuuu!!"
vi. "Aku yang gemuk, kau yang panas, kau dah kenapa?"
vii. "Kau dah takde soalan lain ye? Next question please. Ai is sensitive." sambil gelak evil sampai meremang bulu roma. Saja la buat-buat psiko. Sakit jiwa dengan soalan dia.
viii. "Kau tanya-tanya ni, kau nak promote ubat kurus kat aku ye?"

Dan kalau dah kurus, ada soalan lain pula. Huh.

24 February, 2016

Bila kita diam

Bila kita diam
orang pijak kepala kita

Sedangkan kita diam kerana
tak mahu panjangkan cerita
tak mahu wujudkan sengketa
tak mahu ada hati yang terasa
tak mahu menambah dosa sedia ada

Kita rela menangkan mereka
kita rela biarkan mereka
nampak mereka yang betulnya
nampak mereka yang tahu segala

Bila kita diam
orang pijak kepala kita
seolah diam itu milik orang bodoh
seolah diam itu milik pesalah mutlaknya

Jangan bermain api dengan orang yang diam
kerana apa yang dipendam, sekali meledak
banyak yang akan rosak binasa


22 February, 2016

Quotes from a remarkable painter

For my part I know nothing with any certainty, but the sight of the stars makes me dream.
What would life be if we had no courage to attempt anything?
I dream of painting and then I paint my dream. 
                                                                                                Vincent Van Gogh

18 February, 2016

Making a good impression is important

Ada yang hantar resume kerja, cover letter tak ada, tulis ayat macam nak hantar emel dekat kawan-kawan aje. Adik-adik, emel itu juga salah satu medium untuk berkomunikasi dan berurusan secara rasmi, seeloknya gunakanlah alamat emel yang punya ciri-ciri rasmi atau professional, seperti namasebenardannombor[at]gmail.com misalnya. Alamat emel juga melambangkan peribadi si empunya. Alamat-alamat emel yang comel-comel, poyo-poyo atau super cool itu eloklah diketepikan untuk hal-ehwal peribadi sahaja.

Sila juga put some effort untuk mencari bahagian yang menguruskan tentang Pentadbiran atau Khidmat Pengurusan atau Pengurusan Sumber Manusia, dapatkan nama, alamat, emel dan no. telefon pegawai yang dikenalpasti dapat menguruskan permohonan anda. Janganlah asal boleh aje, hantar pada webmaster Portal atau kepada orang/bahagian yang tak sepatutnya. Walaupun hantar permohonan kerja melalui emel, gunalah ayat yang proper untuk menjelaskan maksud tujuan emel tersebut dihantar, paling tidak pun,  adalah cantik menyalinkan ayat cover letter ke dalam ruangan content.  Gunakan tajuk, kata ucapan dan panggilan hormat yang sesuai. Dengan cara itu, kebarangkalian permohonan kita untuk diambil perhatian adalah lebih tinggi sekaligus meninggikan kebarangkalian untuk kita diterima bekerja.

Sharing is caring : ADAB PERMOHONAN KERJA MELALUI EMEL

Hanya sekadar pandangan pekerja awam, kumpulan sokongan yang masih mencuba memberikan yang terbaik untuk kerja-kerjanya.