28 November, 2010

Kaki movies

Bukan ditonton di pawagam tapi di rumah. Layan DVD sahaja. Jalan cerita yang ringan tapi terkesan. At least for me lah. Moralnya jangan pandang rendah pada orang kerana mungkin kelak orang yang dipandang rendah itu hidupnya lebih baik dari kita. Juga jangan anggap seseorang yang jahat itu akan sentiasa jahat. Akan ada masa mereka sangat ingin mengecap bahagia dan percaya kebahagiaan hanya akan tercapai dengan mengubah sikap buruk kepada baik. Dan kita harus sentiasa sedia memaafkan dan jangan egois untuk meminta maaf kerana akhirnya nanti semua hati akan gembira. Cumanya cerita ini terlalu banyak kebetulan. Jadi jalan ceritanya kurang tulen. Musuh ketat si anak di zaman sekolah bakal jadi kakak ipar. Si emak bakal berbesan dengan musuh ketat zaman sekolah. Malah si nenek pun ketemu dengan musuh ketat zaman sekolahnya jugak. Bermusuh ketat turun temurun  lah kaedahnya. Apapun, bolehlah tonton untuk lepaskan tekanan atau hilangkan kebosanan. Tapi kalau kamu jadi lebih tertekan atau lebih bosan selepas itu, jangan salahkan aku pulak eh. Sekeh kang.


 
Ini filem yang diadaptasi dari novel hasil karya novelis best-seller Amerika, Nicholas Sparks dengan judul yang sama. Antara filem-filem lain dari karya Sparks yang pernah aku tonton adalah Message in A Bottle, A Walk To Remember & Nights in Rodanthe. Kisah-kisah cinta romantis begitu adalah makanan aku. Jadinya Dear John adalah penambah koleksi terbaru. Walau heronya tak begitu mencairkan hati, tapi itu bukan isu. Yang penting, plot ceritanya. Kisah cinta yang mendalam antara dua insan yang dipisahkan oleh jarak, masa dan keadaan. Filem ini diakhiri secara gembira, John & Savannah bersama jua akhirnya. It's a different story in the novel. Boleh baca sendiri novelnya sambil feeling-feeling kamu itu si macho dan sasa, Channing Tatum atau si cantik manis, Amanda Seyfried. Kalau hendak cepat dan mudah, Google kan ada, macamlah tak biasa kan? Heheh! Tapi kalau kamu rasa macam tak kuasa, eh sudahlah..jangan buang masa..aku pun tak paksa.

 Secara peribadi, aku paling suka cerita Surat kepada Juliet ini. Sudah ulang tengok 2 kali. Baru 2 kali. Ada perancangan untuk ulang tengok lagi. Kena tunggu waktu diri rasa macam nak membazirkan air mata. I'm touched. Terus jadi hati kama. Hahahah! Hmm..bukankah manis bila cinta yang kita damba datang menyapa dalam keadaan yang tak terduga? Bukankah manis bila kita ditemukan dengan cinta yang sebenar-benarnya cinta? Bukankah manis bila kita redha dengan cinta yang tak kesampaian dan akhirnya dianugerahkan dengan perasaan yang sama pada insan yang sama walau tikanya berbeza? Erks, mode romantika de amour terlebih sudah! Dan filem ini buat aku rasa macam mahu pinjam Pintu Ajaib Doraemon untuk ke Itali juga. Angan-angan mat jenin sungguh.

Adaptasi dari novel best-seller. Dah namapun best-seller, haruslah difilemkan ye tak? Tak sempat tonton sampai habis walau sudah 2 kali percubaan dibuat. Mesti di pertengahan cerita, aku membuta. Ini gara-gara lawan mata nak layan DVD kononnya walau dah seharian penat dengan kerja & kelas. Nak menghilangkan kesengalan anak takda bersama pun ya juga. Tapi itulah kesudahannya. Harus cari masa untuk tonton & rasa - Eat, Pray, Love itu.

Ini pula antara filem yang aku tonton di pawagam :-)

Horror dan lawak. Dan horor semula.

Speed versi KTMB, ermm boleh jadi juga versi Thomas & Friends atau Chuggington. 

 Suka tengok dan sangat minat dengan HR tapi jalan ceritanya perlahan ya ampun. But still, aku nak tunggu Part II nya pula.

21 November, 2010

Kura-kura demam lagi

Esok, lusa, tulat adalah hari pecah kepala. Esok mid-sem paper Komunikasi, lusa kuiz paper System Analysis (bebudak course aku panggil subjek SADAM, singkatan untuk System Analysis & Design tapi aku pulak ingat SADAM ni nama budak baru..huhu! Sangat ketinggalan keretapi) & tulat mid-sem paper Java (killer subject bagi orang yang HEBAT programming macam aku, 'hebat' sangat sampai aku bold & italickan perkataan HEBAT itu..keh keh keh!) Ketaq pala lutut dah ni. Ketaq ja lebih, tapi study tak mula-mula lagi..apa nak jadi la hang ni Nina oi. Dulu zaman sekolah, boleh la nak dengar mak ayah berleter suruh belajar, tapi sekarang kena leterkan diri sendiri la. En. F takda kisah, 'berbulu' je aku tengok dia semedang conquer lappy main game tak kira siang malam, huhu.

Tahun ini kami beraya haji di Kuantan. Dah bertahun tak beraya kat sana. Ini pun sebab mak aku & si kinting ada kat sana so merasa lah beraya di Kuantan setelah sekian lama. Disebabkan kami balik petang raya (Selasa malam Rabu) jadi hadap aje lah jammed dari KL - Bentong. En.F dah berbunyi-bunyi kaki dia sakit dok tekan clucth aje, so aku picit-picit la sikit pastu bagi dia mengudap tak berhenti dengan harapan dia tak dok pikir tang kaki dia yang lenguh tu. Kang buatnya dia mogok, mau aku kena ambil alih tugas sang pilot. Dah la aku ni jenis emo terlebih bila jalan jammed, kang ada tertanggal stereng kereta tu kang..tu belum masuk kaki aku kena sentak mengkarung..so dari keadaan menjadi bertambah haru-biru ada baiknya aku buat En.F bertahan sebagai pilot. Kami bertolak jam 9 malam & sampai Kuantan jam 3 pagi. Sampai-sampai si kinting terkulat-kulat bangun, ingatkan dia nak terpa kat ibu & babah dia tapi haram. Hahah. Dia control ayu. Terus capai mainan. Agak-agak enjin dah panas, baru la datang mengendeng kat aku. Alahai anak ibu.

 Pose di pagi Aidiladha. Inilah hasil gambar blur yang disharpkan. Ate tangan photographer yang ngambiknya, patut lawo ler..huh, idok maknanyer :P Adik aku ketor badan sebab tak sarapan lagi kot.

Aton, Yaya & A'anim. Aton adalah sepupu Yaya. Nama sebenarnya Danish tapi dipanggil Aton sebagai singkatan untuk Kartun. Abang dia yang start gelar dia macam tu sebab masa dia kekecik, dia comel macam kartun. Huh? Apakah? Sabor je la. Tapi dia memang comel..suara pun comel..tambah-tambah bila dia kecek Ganu & makan ketupat daun palas goreng..sooo Ganu kiter :))
Kami pulang ke Putrajaya pagi Jumaat. Pagi yang dah masuk tengahari. Pukul 11. Itupun sampai KL pukul 4, jammed di Genting Sempah. Ingat tak kereta yang kemalangan sampai masuk gaung tu? Sampai ke siang dorang usaha nak naikkan kereta tu. Divider sikit tak jejas. Memang takkan sangka ada kemalangan dah berlaku. Suppose to be lepas hantar mak aku, cik su (mak sedara Yaya) & Yaya ke Kajang, kami sambung perjalanan ke Taiping. Tapi macam 50-50. Then MIL aku inform kat En.F depa nak turun sini lepas habis kenduri kesyukuran kat rumah baru my SIL. Depa nak shopping barang kahwin for my another SIL. Rupanya ada triple celebration kat sana. Majlis merisik + bertunang + kenduri kesyukuran. Congrates Junn (untuk rumah baru) & Ita (untuk pertunangan kamu)!

Nasi goreng kampung + keropok + ready made sardine roll untuk sarapan

Kailan ikan masin
 Cencaru bakar + air asam
 Veggie fish ball soup untuk si kinting

Oh ye, cerita punya cerita baru aku perasan tajuk entry takde kena mengena. Hepp, sebenarnya ada. Dari hari kedua kat Kuantan aku dah demam + selsema. En. F lagilah, dari hari pertama dah soh-seh-soh-seh. Alergik habuk katanya. Yolah, balik rumah tinggal..tidur pulak kat bilik tingkat atas yang tak berjaga. Memang jenuh la aku bersihkan habuk-habuk tu semua. Tup-tup dengan aku-aku sekali soh-seh-soh-seh, plus badan panas & kepala berat. Ni dah togok 100 plus & air cap badak, oklah sikit rasanya. Aku siap tenyeh kunyit kat hidung konon nak kurangkan selsema. Huhu, ubat takde. Nak pergi klinik, malas..so itulah ikhtiarnya.
Apapun, hari ini nak spend masa puas-puas dengan si kinting. Esok dia dah nak follow nenek dia balik Kuantan semula. Kangenlah daku.