27 August, 2011

Kekhilafan diri

Baru-baru ni aku kehilangan sejumlah wang. Wang yang sepatutnya dibuat bayaran bulanan taska si kinting. Memang aku sudah siapkan awal-awal duit tersebut. Aku masukkan dalam sampul kad bayaran yang taska sediakan. Memang ingat nak bayar secepat mungkin tapi mungkin memang perkara dah hendak jadi, tugas aku menghantar si kinting pagi itu di ambil alih secara sukarela oleh En.F (pucuk dicita ulam mendatang la kaedahnya,bukan selalu aku dapat offer cenggitu). Jadinya dalam aku bersenang lenang bersiap hendak ke pejabat, aku terlupa nak kirimkan sampul kad tu pada En.F. Aku fikir takpelah, esok-esok pon boleh. Petang tu lepas habis kerja, aku singgah ke bazar ramadhan. Lepas settle membeli lebih kurang & berbuka, aku pun terus pergi kelas. Esoknya tu baru lah aku sedar kad tu dah takde dalam handbag. Puas aku geledah beg, cari. Tak jumpa. Cari dalam rumah, tak jumpa. Cari dalam kereta, tak jumpa. Cari dekat pejabat, pun tak jumpa. Aku tanyakan juga dekat member sekelas yang aku tumpang kereta dia sehari dua yang lepas, dia pun cakap tak jumpa. Oklah, memang dah takde rezeki. Aku dah lama tak rasa hilang barang. Jadi bila wang itu hilang, macam terasa juga, walaupun jumlahnya tidaklah sebanyak mana untuk sesetengah orang. Aku rasa ralat, mungkin sebab aku rasa aku cuai. Aku rasa terkilan, mungkin sebab aku rasa dengan jumlah duit yang sama, aku boleh belanja En. F & keluarga aku berbuka dekat PICC atau boleh settlekan separuh duit raya tahun ini atau boleh topup duit minyak & tol nak balik kampung nanti atau boleh belikan sepasang dua baju lagi untuk si kinting atau kasut & handbag baru untuk aku, huhu. Tapi itulah, selalunya kejadian-kejadian yang boleh membuatkan kita terasa ralat atau terkilan, mempunyai sebab kenapa ianya berlaku. Setidak-tidaknya aku fikir begitulah. Ini bukan soal cuai semata-mata. Ini soal memang sudah tersurat wang itu bukan hak aku secara halusnya. Mungkin juga kehilangan itu adalah kifarah untuk kekhilafan diri yang aku tak sedar aku dah buat sepanjang bulan puasa ini. Maka aku harus berlapang dada. Walau dibebel En.F pun, aku tak rasa sentap. Aku redha. Duit boleh dicari. Yang penting, khilaf aku harus diperbaiki. Aku akui, walau terkadang benda sebegini nampak kecil, tapi impaknya boleh membuat kita tersentak dari lamunan, boleh buat kita muhasabah diri. Dan ya, sudah bukan rezeki tetaplah tidak akan menjadi rezeki, biarlah ianya menjadi rezeki kepada yang menjumpai. Titik.

Apapun, sempena hari raya hari mulia ni, aku seisi keluarga ingin mohon maaf andai ada lisan yg tak terjaga..janji yang terabaikan..hati yang berprasangka atau sikap yang pernah menyakitkan. Salam minnal aidil walfa'izin untuk semua :)

24 August, 2011

Wordless Wednesday #7

*rolling eyes*

22 August, 2011

Kalau sedap bagitahu kawan

Sabtu lepas, adik-adik En.F ada bertandang ke teratak kami kerana mereka berhajat untuk shopping raya sekitar KL, tapi aku cadangkan pada dorang untuk survey kat area Bangi dulu sebab kat Warta or PKNS ada banyak kedai yang jual baju raya. Disebabkan kami plan nak keluar lepas Asar, maka gigihlah kami surfing internet konon nak buat tempahan kat mana-mana restoran yang terdekat, tapi malangnya semua dah fully booked. Hendak tak hendak, kami decide nak redah aje so aku syorkan En.F ikut Sungai Merab untuk ke Bangi (sebab nak elakkan jam dari Kajang nak masuk Bangi tu kononnya), sambil dalam kepala dok ligat fikir tempat nak berbuka. Kemudian aku teringat satu restoran yang terletak bebetol tepi jalan & ada lampu tanglung.
Gamaknya masa ni restoran tu tak habis setup lagi kerusi meja semua, tapi signature lampu tanglung tu yang penting.
Tiap kali aku pegi or balik kelas, bila lalu situ mesti aku nak toleh tengok restoran tu. Dan tiap kali aku lalu, aku tengok pelanggan yang datang boleh tahan ramai so kami pun decide nak cuba tanya sama ada boleh buat tempahan lagi ke tidak sebab time tu dah jam 6.30 petang. Mungkin rezeki kami ( dan juga rezeki tauke restoran tu), maka dapatlah kami tempat untuk berbuka. Dan barulah aku tahu bahawasanya restoran itu bukan restoran Arab tetapi adalah restoran Cina Muslim yang bernama Al-Sinni.

Bak kata tauke Al-Sinni, "kalau sedap bagitahu kawan, kalau tak sedap bagitahu kami"
 Aku ni rabun, so tak nampak tang ayat Chinese Muslim Restaurant ngan tulisan Cina tu. Mati-mati aku ingat restoran Arab. Restoran Al-Sinni ni menawarkan BBQ & steamboat secara buffet. Dan sempena bulan Ramadhan, restoran ni buat promosi dengan harga yang berpatutan (RM19.90 untuk dewasa & RM 9.90 untuk kanak-kanak bawah 12 tahun). Tapi macam hari tu aku bawa si kinting tak kena charge pun.  Pada aku, makanan kat sini sedap & memuaskan. Berbaloilah dengan harga RM 19.90 tu. Selalu kalau dah restoran BBQ atau stimboat, kita akan prefer nak makan daging, udang, sotong, ayam & segala-mala yang boleh di BBQ/distimboatkan selagi boleh hadap, betul tak? Kat sini, selain dari benda-benda alah tu semua, makanan berat macam nasi ayam Hainan, nasi goreng & mihun goreng pun sedap. Adik ipar aku dah ambil sepinggan mihun setiap sorang, tapi still rasa nak tambah. En. F pun licin dia kerjakan nasi goreng sepinggan terak. Aku ni pulak konon nak kongsi aje nasi ayam dengan si kinting, yelah..sebab fikir nanti nak makan BBQ ngan stimboat lagi. Tak sangkalah pulak si kinting boleh hadap nasi ayam tu sampai habis, aku dapat la merasa 3,4 suap. Aiskrim ada banyak variety, tapi takde bahan-bahan sampingan macam kekacang, kismis, coklat rice, gegula tu semua. Kalau ada, mesti lagi syok. Air pulak ada dua jenis, limau ais & sirap limau ais..plus air kosong. Aku tak sure lah pulak kalau dorang tukar-tukar menu tang air ni. Cuma tang makanan berat tu, aku dimaklumkan oleh tauke Al Sinni ni yang dorang akan tukar-tukar menu. Aku ni jenis suka makan stimboat, so definitely aku akan datang lagi. Lagipun, ada juga alternatif port makan stimboat kat area Bangi ni.
So kalau engkauorang rasa-rasa nak berbuka kat sini, pergi lah. Taukenya peramah, pekerjanya pun baik-baik. Semua anak-anak bujang aje..so sempatlah ahkak 'cuci mata'..tettttttt! Oh ye, pada para muslimin, kalau engkauorang tak berkisah nak bersolat di kawasan terbuka, khemah & tikar ada disediakan di hadapan restoran untuk bersolat. Masa aku pegi sana hari tu, ada sekumpulan pelajar siap solat berjemaah lagi kat depan restoran tu. Kami je lepas makan, terus menghala ke Warta & solat kat sana. So aku tak berapa pasti surau ada disediakan kat bahagian belakang kedai ke camner, lupa pulak nak tanya kat tauke dia hari tu.

 Puasa ada 8 hari lagi, so kalau nak booking, boleh hubungi no. telefon yang tertera (kat banner di atas). Selamat menjamu selera uols!

17 August, 2011

Wordless Wednesday #6

Bagaimana acuan begitulah kuihnya  - anak bapak

15 August, 2011

Please note FB has changed it's security settings (again)

Kepada yang sudah lebih awal 'alert' tentang perkara ni, baguslah ye. Kepada yang tidak (seperti aku), makanya di sini disediakan tatacara ringkas (ye, kalau tidak buat tatacara pun sepatutnya kamu sudah boleh ubah security setting FB kamu. Tetapi disebabkan aku adalah sedikit rajin pagi ini, maka aku kongsikan disini.

1) Cuba perhatikan URL  FB kamu (seperti yang aku bulatkan dengan warna merah itu). Jika kamu dapati URLnya adalah http atau www instead of https, maknanya FB kamu tidak mempunya secure session dan ini meningkatkan kemungkinan akaun FB kamu untuk menjadi mangsa penggodam. Jadi, apa yang kamu boleh buat? Kamu harus enabled security setting di Account Setting (seperti yang aku bulatkan menggunakan warna hijau petronas muda itu..heheh).
*Klik gambar untuk paparan yang lebih jelas.*
2. Setelah kamu klik Account Setting, klik pula Security.
*Klik gambar untuk paparan yang lebih jelas.*

3. Pergi ke Security Browsing dan klik Edit. Tick checkbox Browse Facebook on a secure connection (https) when possible dan klik Save. Done!
*Klik gambar untuk paparan yang lebih jelas.*

4. Dan kamu boleh layari FB kamu dalam keadaan yang lebih selamat dan tidak terancam :-)
*Klik gambar untuk paparan yang lebih jelas.*

Itu aje. Sekian.

11 August, 2011

Ketuk-ketuk Ramadhan 2011 Bhg I

Seperti biasa, untuk aktiviti bakar-membakar, aku sentiasa sukacita memilih ikan cencaru sebagai bahan untuk dibakar. Kali ini dibakar bersama sambal tanpa kelapa.

Udang masak lemak cili api. Disebabkan dah jemu makan sambal udang, so aku buat masak lemak pulak. Konon nak buat udang masak lemak tempoyak, tapi bila dah prepare semua bahan baru aku perasan stok tempoyak aku tinggal ciput je, aiseyman..kang tak 'kick' plak rasanya..so punah la harapan nak menempoyakkan udang itu.

Bubur kacang & durian. Walaupun makanan ni bukan makanan kegemaran aku, akan tetapi disebabkan puasa, benda yang berapa tak suka pun jadi suka nak makan. Kebetulan ada bahan so aku pun buatlah seperiuk sedang. Alhamdulillah 'selamat' sebab aku tapau bagi jiran sebelah menyebelah & mak aku. Dalam umah tu aku sorang je makan. Tak syok lah.

Ini kuey teow bandung sempoi namanya. Sebab apa sempoi. Pertama, sebab guna pes ready made yang dibeli di Petronas :)) Kedua, sebab bahan-bahannya tak berapa meriah. Aku just letak bunga kobis, sawi, telur & ayam je. Dah itu je pun bahan yang ada kat dapur time tu, belasah ajelah. Jadilah buat ilang kempunan anak tekak aku nak merasa.

Tomyam seafood lemak. Terliur tengok tomyam lemak yang blogger mana ntah masak masa dok blog walking. Layan weh buat ratah-ratah lepas dah kenyang makan nasi.

Tahun ni aku rasa macam seronok pulak memasak untuk berbuka, biarpun setakat masak yang sempoi-sempoi. Tapi ada juga masa aku tapau lauk kat kafe atau bazar ramadhan. Cuma pepaham la harga makanan kat Putrajaya ni, kalau tak kena gaya kita membeli boleh pitam tetengah zebra line masa melintas dari bazar nak kena parking sebab harga makanannya yang 'sangatlah berpatutan'..huhu. Anyway, untuk sahur aku just panaskan baki lauk yg ada, itupun seingat aku baru 2 ke 3 kali kami bersahur makan nasi. Kalau tak kami makan je apa yang ada, roti bakar ker, telur goreng mata kerbau ker, biskut ker. Kadang makan kurma ngan minum milo/nestum aje. Nampaklah sangat aku pemalas masak time sahur kan? Memang ahkak malasssss pun :))

Okeylah, selamat berbuka semua!

10 August, 2011

Wordless Wednesday #5

Dulu : kinting kembang & gebus

Sekarang : Kinting kuncup & tak berapa gebus :(