22 June, 2012

Singgah sebentar di Pantai Remis

Cerita ini adalah susulan majlis kawin sepupu aku dekat Kuala Selangor.

Ini semua pengaruh makcik Juli. Beria sungguh dia nak menyinggah, katanya nak cari remis sebab cucu-cucunya makan tak cukup-cukup masa dia kutip remis kat Tanjung Bidara tempoh hari. Kemain kukuh alasan dia nak berjalan kan? Sebelum bertolak balik dari rumah pengantin pun, kami dah menyinggah beli  ikan kering, sotong kering & jajan. Ada juga aku beli udang geragau, khas untu buat cekodok (aku anak beranak memang pengemar cekodok). Itupun dalam bonet kereta dah penuh dengan bebarang kami, belum masuk yang letak dalam kereta bawah kaki lagi. Dengan tuala lembab bersidai-sidaian dekat seat. Tapi memang dah pesen makcik Juli bila berjalan, selagi tak penuh satu kereta tak sah kaedahnya. Takpe..takpe, kita layankan aje. Bagi chance.

Elok je nak masuk ke perkarangan Pantai Remis ni, aku dah nampak restoran kat sebelah kiri. Ramai juga orang yang masuk makan. Kebanyakkannya melayan kerang bakar yang besar-besar. Huii, fresh rasanya. Aku ni pakkal kenyang lagi makan nasi kenduri, jadi tidak la melayan sangat turutan nafsu. Sebelah kanannya pulak ada deretan gerai-gerai yang menjual bermacam jenis kerang-kerangan.Gerai-gerai lain pun banyak sepanjang-panjang jalan. Cumanya aku takdelah menjelajah ke serata Pantai Remis tu. Kaki dah melecet sebab pakai heels. Nak pinjam selipar, dalam kereta ayah aku takde selipar spare..selipar si kinting & sepupunya si Yaya ada la. Jadi gigih la aku berjalan ayu-ayu dengan heels aku tu tapi disebabkan barang aku beli aku pegang, barang makcik Juli beli pun aku pegangkan sampai terdengkot-dengkot aku berjalan, maka aku menyerah kalah. Makcik Juli join adik dia pulak berjalan. Kemain mak aku ni..sanggup dia singgah hantar barang kat kereta kemudian sambung membeli. Eh, emak siapa kan? Emak engkau jugak Nina oi, jangan nak banyak-banyak bunyi.

 Ini gerai pertama yang kami singgah. Aku ingat nak beli remis, sekali tengok remis cinonet-cinonet aje saiznya, aku beli siput anak dara dot..dot..dot. Dot-dot tu namanya panjang lagi, aku tak ingat tapi bunyinya ala-ala makna berganda la bagi mereka yang berfikiran biru. Huhu. Makcik Juli pun beli jugak. Kemudian dia nak beli kerang, dia ajak aku pergi gerai sebelahnya pulak. Walhal gerai ni pun ada jual kerang. Harga pun sama tapi dia kata, "Takpelah, kita bagi rezeki kat gerai lain pulak."  Ye, aku berfikiran positif.  Ini bukan ada kaitan dengan agenda tersembunyi. Haha.

Ini lah rupa siput anak dara yang dimaksudkan. Kalau secara 'live', siput-siput ni akan memancutkan air..orang ramai yang dok lalu-lalang tu pun mesti tegur, "Eh, siput apa terpancut-pancut ni?" Haha, lu pikir la sendiri..kuikui. Selain siput anak dara ni, aku tertarik tengok kerang yang besar & gemuk-gemuk tu. Macam mana lah rasanya eh? Kalau aku, tak gamak kot nak makan, memadai menjamah kerang biasa-biasa aje. Hehe.

Oklah, sekian melaporkan. Tata.

No comments:

Post a Comment

care to drop a comment? thanx! ;-)