17 July, 2012

Program Lestari Alam Sekitar

Ini program untuk subjek Pembangunan Insaniah kami untuk semester ini. Kami sepakat memilih Paya Indah Wetlands, Dengkil sebagai lokasi.

Terkial-kial tuan tanah pegang penyodok. Ada member aku cakap, dia tak perasan aku tengah gigih menyodok tanah sebab badan aku dengan batang penyodok tu sama besar & sama warna. Padahal aku ni bukan la kurus kedengking pun..cess. Ker nak perli aku eh? Yela-yela, lepas ni aku diet..pfft! Haha.

Paling hujung sebelah kiri adalah adik aku. Aku ajak dia join sebagai peserta jemputan. Memang jemputan sungguh pun. Dia jadi mandur je, mak buyung kan, dikecualikan dari kerahan tenaga. Yang lain-lain tu semua ada potensi nak jadi hang kebunita. Yang versi k-pop adalah di depan sekali. Thihi.

Selepas berpenat lelah mencangkul bagai, petugas PIW bawa kami untuk lawatan konservasi.

Bapak badak menganga nak makan. Masa kami datang ni, ada sepasang badak tengah siap-siaga untuk makan. Pihak PIW akan beri makan 2 kali sehari dan untuk sekali makan, badak-badak ini akan dihidangkan dengan buah pisang/betik/rumput khas sebanyak 70kg. Kami diingatkan supaya tak suka-suki nak hulur tangan sebab sekali kena hempap dengan dagu badak tu, putus tak kembali woo.

Ini pula sesi makan tengahari untuk sang arjuna buaya. Buaya-buaya tersebut akan dipanggil menggunakan wisel untuk berkumpul di kawasan khas sebelum petugas PIW melempar puluhan ekor bangkai ayam untuk buaya-buaya tersebut ngap-ngup-ngep. Dah macam cerita Sang Kancil dengan Sang Buaya bila tengok buaya-buaya tu beratur nak makan, kau. Ingatkan 3,4 ekor je..sekali tengok, umang aii..dekat 20 ekor. Bak kata kawan aku, sesiapa yang terjatuh dalam tasik ni, kalau umur panjang, dari tak tau berenang pun automatik jadi pandai berenang sebab nak selamatkan diri punya pasal.

Merentas Rentis Thypa untuk kutip sampah secara berjemaah. Redup dan berangin tempatnya. Port pilihan kaki pancing. Jangan risau, tasik dekat kawasan ni bebas buaya. Jantan buaya je ada (kot).

Kelopak biji teratai. Isinya rasa macam umbut kelapa. Cara nak makan, keluarkan biji-biji tu dari kelopak, kupas kulit & buangkan cambah hijau yang terdapat dekat tetengah isi. Aku tak ingat apa impak makan cambah hijau tu..pepening aje kot, lagipun rasanya pahit, siapa la yang suka nak maka benda pahit-pahit kan? Tapi kalau termakan,  yang pasti..kau takkan k.o atau kerasukan.

 Sebelah petangnya pula ada ceramah 3M & 3R. Tergagap-gagap aku jadi emcee. Kali pertama & terakhir aku jadi emcee adalah masa kursus Penerapan Nilai Positif sepuluh tahun lepas. Masa tu aku dapat co-emcee yang very supportive, gentleman & macho, hilang nervous ahkak..ahak! But seriously, aku memang emcee yang kayu..bakat nanhado.

Dan obviously, topik entri macam tak relevan sebab tuan rumah lebih banyak tayang muka. Bhahaha.
Overall, program yang dijalankan oleh kumpulan aku ni santai-santai aje but still enjoyable. Tahun lepas dah buat sesi ramah mesra & sukaneka dengan warga orang tua, tahun depan harap-harap dapat la buat program kerjasama dengan universiti Thailand pulak. Aku teringin la nak jumpa Ananda Everingham. *tetibe*

2 comments:

  1. Badak tu muka ganas gila tapi vegetarian, makan pisang je. Hehehe.

    ReplyDelete
  2. tu la, aku ingat haiwan herbivor tak ganas tapi tgk gigi dia je dah seram..kalo kena penyek wajib la jadi lempeng..

    ReplyDelete

care to drop a comment? thanx! ;-)