28 November, 2012

Puan atau permaisuri

Picture Google-ed
Diceritakan oleh rakan sekelas aku tentang seorang rakan sekelas lelaki kami. Beliau tinggal di Dengkil dan kebetulan seorang lagi rakan sekelas kami; wanita, bujang dan non-muslim tinggal di dalam daerah yang sama. Oleh itu, rakan sekelas wanita non-muslim tersebut telah meminta untuk menumpang rakan sekelas lelaki kami ini untuk ke kelas. Atas dasar ingin membantu, rakan sekelas lelaki kami yang ini bersetuju untuk menumpangkan rakan sekelas kami tersebut. Disebabkan rakan sekelas lelaki kami ini sudah berkeluarga dan sedar tidak berapa manis untuk seorang wanita bujang menumpang kereta dia, maka dia menggunakan cara tersendiri supaya keadaan yang tidak manis itu tidak menjadi-jadi tidak manisnya. Maka beliau membuat tawaran, "Kalau u duduk depan, u jadi Puan, kalau u duduk belakang, u jadi Permaisuri. U pilihlah nak jadi apa." Dan eh, siapa yang tidak mahu jadi Permaisuri, bukan? Makanya setiap kali rakan sekelas wanita non-muslim kami itu menumpang, dia memilih untuk duduk di bahagian belakang.

2 comments:

care to drop a comment? thanx! ;-)