21 December, 2012

Entri tak berfaedah

Saja lah aku bagitahu awal-awal sebab aku hanya bercadang hendak membebel sesuka hati sahaja untuk entri kali ini. Ayat macam entri-entri sebelum ni berfedah sangat lah kan? Padahal merapu meraban sesuka hati jua adanyers.

LUPA
Aku tak tahulah kenapa, semenjak dua menjak hidup dah tak berapa nak keruan ni, banyak benda aku terlupa dengan sewenang-wenangnya. Contoh macam minggu lepas, aku drive sendiri pergi kerja, kemudian terasa hendak balik rumah waktu lunch hour, maka teruslah telefon En.F dengan nada suara macam bagus minta beliau datang ambil aku tajam-tajam pukul 12.30 tengahari. Elok sahaja panggilan dimatikan, aku terus teringat dan segera WhatsApp dibuka;  
Aku : x yah datang amik. lupa hari ni drive sendiri..hihi.
En. F : pulakkk -_-
Bukan itu sahaja, kadangkala aku lupa dekat mana aku parking kereta. Bila sesekali dapat parking dekat basement, masa balik boleh pula aku terus meleju tuju lapangan tempat letak kereta di luar sana, kemudian cuak tengok kereta sendiri tak ada. Nasib baik la tak panik sampai nak buat report polis. -_- lagi.

MENYAMPAH
Aku tak tahulah kalau aku ada buat salah. Hendak kata aku berhutang dengan si minah ini, memang tidaklah. Kami kenal pun gitu-gitu. Tapi sesekali kalau kami berpapasan, berlaga bahu, aku senyum-senyum, dibalas senyuman itu belum tentu. Tengok pada nasib. Ada waktu macam dia nak senyum. Ada waktu dia buat tidak nampak. Ada waktu aku dikerling atau dipandang dengan riak muka menyampah. Eh, aku kah yang bermasalah (sebab suka sangat senyum 'merata') atau kamu (yang nak senyum ada timing-timingnya)? Janganlah ibarat marahkan nyamuk, kelambu dibakar. Terasa seperti aku lah kelambu ittew. Sadis.

REMPIT
Sesetengah mat rempit ni, bila dikata kurang ajar, marah. Tapi memang ada segelintir yang sengaja mengundang amarah. Aku hendak masuk susur kiri, dia hendak masuk susur kiri juga tapi tunggangannya ketengah ketepi. Rupanya sambil-sambil itu, seronok menyembang dengan awek sampai tertoleh-toleh. Elok aku hendak naik flyover, dia pun naik sama. Motornya ditunggang secara sangat perlahan, mengalahkan kapcai semput. Tapi yang buat aku panas hati, diaorang tak agak-agak menunggang di tengah-tengah lane. Bukan sebiji tapi dua biji motor bergerak seiring dan sejalan kaedahnya.  Bila aku nak buat u-turn, diaorang pun nak buat u-turn, tapi macamkan jalan tu bapak diaorang yang punya. Jalan sehala dengan 2 lane, mereka yang conquer. Masa u-turn, sengaja mereka u-turn rapat-rapat dengan kereta aku, bajet tulang besi urat dawai kot, tak sedar sedang bawa anak orang, kalau apa-apa jadi, macam mana? Lepas u-turn pun masih mengekalkan penungganggan dengan konsep 'jalan itu abah saya yang punya', maka dek kerana tidak sabar lagi, aku hon mereka kuat-kuat, banyak-banyak kali. Nyaris nak melompat masing-masing. Peduli apa aku, macam lah tadi mereka peduli aku ni duduk mengekor aje mereka, sikit tak mahu kompromi. Aku bukan termasuk dalam geng konvoi makan angin tetengah malam buta kamu. Itupun bukan mahu mengalah, diaorang balas hon-hon juga. Bila aku masih hon tak berhenti, barulah hendak bagi jalan. Waktu itu aku tekad aje, kalau diaorang masih nak tunjuk gangster, nak follow aku, aku bawa pergi balai polis terus. Mujur ajelah benda tu tak berlaku. Tapi seriuosly, bila jumpa orang-orang yang tak reti berbudi bahasa di jalan raya macam ini, rasa macam nak langgar-langgarkan aje..eiii. *bajet naik kete kebal la kunun*

Habis.

2 comments:

  1. Eh kiter pon penah hadapi benda yg sama ahaha adakah semua wanita juga begini hahaha

    ReplyDelete
  2. @annapeje : bab pelupa tu ke? huhu..banyak urat putus waktu beranak kot..huhu.

    ReplyDelete

care to drop a comment? thanx! ;-)