18 January, 2013

Meroyan


Aku rasa aku tak kisah. Tapi lama-lama aku rasa aku macam kisah. Kisahnya adakah kisah menambah anak. Asal sahaja ada ahli keluarga, saudara mara, sahabat handai atau kenalan yang sudah mengandung/bersalin, pasti ada insan yang sangat suka bertanya, "Kak long/Nina/Engkau/Awak bila lagi?", "Tak teringin nak tambah ke?", "Tasnim nak adik tu, kesian dia main sorang-sorang, cepatlah tambah.", malah siap ada yang ajak berlumba untuk cepat-cepat mengandung. Dulu-dulu masa si kinting umur 2,3 tahun aku tak ambil 'port' sangat dengan semua kata-kata berbaur nista prihatin tu tapi lama-lama aku rimas jugak. Sementelah dah masuk usia 30-an ni kan, ramai sangat yang cakap susah mengandung dalam usia sebegini, kudrat dah tak sama macam mereka yang 20-an. Bukanlah aku nak kata aku ni kuat hebat, kalau ditakdirkan mengandung dalam usia 30-an, takde hal punya. Tidak lah. Aku akui akan kebenaran pernyataan tersebut tapi perlu ke asal topik mengandung aje, nak mentioned rugi lengah-lengahkan diri mengandung. Aku ini sejak usia si kinting hendak masuk 2 tahun, tidak pernah lah merancang. Sebelum itu, adalah aku ambil pil perancang untuk sebulan disebabkan makcik Juli bising aku rileks aje takde ambil apa-apa action untuk merancang keluarga. Makcik Juli risau aku 'berisi' lagi waktu beranak kecil. Beliau pernah cakap seeloknya aku tunggu si kinting tu dah umur 4,5 tahun baru mengandung balik. Konon nak tunggu keadaan kewangan aku & En.F stabil. Ok fine, aku terima nasihat beliau tapi pada aku, kalau dah rezeki aku terima aje. Pada aku, kalau dapat gap 2 tahun pun kira ok dah tu. Tapi di pihak aku hanya mampu berusaha. Tahun ni si kinting dah nak masuk 5 tahun, jadi bila orang sekeliling masih gunakan ayat-ayat cinta yang sama, kekadang datang juga rasa jengkel. Sebab ada yang anggap aku ni memang sengaja tak nak mengandung lagi sebab nak JAGA BODY & MASIH BELAJAR. Bila masa ntah aku jadikan semua tu sebagai alasan. Orang lain yang suka-suka buat spekulasi, aku pula yang dipandang serong. Aku ni bukan taksub jaga badan tak bertempat adik/kakak oi. Isteri mana yang tak mahu bergelar ibu berkali-kali. Ibu mana yang tak mahu punya anak-anak penawar hati tapi mungkin aku kena terus berusaha dengan sabar & serahkan selebihnya pada Dia, yang lain-lain tu cubalah jangan jadi lebih sudu dari kuah. Kang ada yang makan sudu sampai patah gigi..hihi. Dan walaupun aku mengakui bekerja sambil belajar adalah sesuatu yang sukar, tetapi apabila melihatkan rakan-rakan sekelas yang memboyot & dalam pantang gigih ke kelas, gigih buat assignment/projek/presentation, gigih ambil exam..itu semua sedikit sebanyak telah membukakan hati untuk menyahut cabaran menjadi pelajar 'buyung' tetapi cuma belum ada rezeki lagi. Fahammmmmm???

Sekian.

2 comments:

  1. Oh berada di keadaan yg sama..!
    Paham sangat! Memang nak meroyan dah..hihi.

    ReplyDelete
  2. @Mama Vogue : sib baik la akal ni panjang lagik kan...

    ReplyDelete

care to drop a comment? thanx! ;-)