10 July, 2013

Ku sambut kedatangan Ramadhan dengan senyuman dalam tangisan

1 Ramadhan 1434H sudah menjelma :-)


Ini adalah kali kedua aku menyambut Ramadhan sebagai mak buyung. Kali pertama, Ramadhan disambut dalam keadaan aku masih 'mabuk-mabuk kepayang', hanya berjaya berpuasa separuh dari sebulan, maka jenuh juga aku mengganti & membayar fidyah..huhu. Tahun ini, semoga aku diberi kekuatan untuk menyempurnakan puasa sebulan hendaknya walaupun sahur pertama ke laut sudah.

Kisahnya malam kelmarin aku tak boleh tidur disebabkan gigi geraham bawah belah kiri tiba-tiba sakit. Sebelum tidur, aku dah terasa gigi aku sengal-sengal ngilu sesikit tapi aku tak endahkan. Dalam pada nyenyak tidur, aku boleh bermimpi yang aku ni sakit gigi, kemudian rasa sakit gigi tu macam 'real' aje. Bila terjaga, memang sungguh aku sakit gigi. Berdenyut-denyut. Aku paksa juga diri untuk tidur sebab mengenangkan paginya nak bekerja tapi mata tak boleh lelap. Sebelum ke pejabat, sempatlah aku telan sebiji paracetamol untuk menahan sakit, tapi nan hado. Sakitnya makin mejadi-jadi, berdenyut & menyucuk-nyucuk sampai menangkap saraf tangan kiri. Makanya aku tekad pergi ke klinik untuk cabut gigi dengan harapan lepas cabut nanti, aman damailah kembali hidup ini untuk menjalani rutin sehari-hari.

Sesampainya giliran aku, doktor pun bertanya serba ringkas kronologi gigi yang sakit itu. Sebenarnya memang gigi geraham aku itu dah berlubang besar lama dah, memang sudah nyaris dicabut tetapi aku yang minta si doktor buat tampalan sahaja demi untuk menghilangkan sakit. Makan bulan jugalah tampalan itu bertahan tetapi nasib tidak menyebelahi aku semalam bila cik gigi dah mula meragam kembali. Pada mulanya, si doktor enggan cabutkan sebab katanya kalau gigi aku sakit, walaupun sudah dibius, aku akan sakit time dia 'grab' gigi tu sekiranya sakit aku itu berpunca dari nanah dalam gusi. Tetapi disebabkan gigi geraham tu pun dah bergoyang, dia kata dia akan cuba. Dan berjalan lancar lah prosidur mencabut gigi geraham aku itu tanpa sebarang rasa sakit. Aku tak habis breath in - breathe out pun lagi (konon nak kurangkan rasa sakit), tau-tau gigiku dah di hujung spanar. Dalam pada kebas-kebas herot-herot mulut tu, tersenyum lebarlah aku memikirkan 'yeay, no more toothache!'. Di tambah pula dapat MC, maka aku dah bercita-cita nak balik pejabat, kemas barang, balik rumah, lepak-lepak kejap, buat assignment Teori Asasi Sains yang tertunggak, pergi kelas terakhir untuk semester ini & kemudian balik rumah masak lauk sahur dengan gembira.

Malangnya, sebaik sahaja habis ubat bius, tempat cabutan mula berdenyut & menyucuk kembali. Masa itu jugalah Timbalan Pengarah aku request nak jumpa untuk perbincangan trivia seksyen, immidiate bos nak jumpa untuk confirmkan status pengujian FAT,  diminta uruskan beberapa hal untuk Program Ihya Ramadhan anjuran PUSPANITA & request dari beberapa rakan sepejabat untuk dapatkan salinan assignment. Sudahnya aku 'burn'kan sahaja MC aku. Aku ingat aku mampu bertahan untuk ke kelas sebelah malamnya, tetapi harapan tinggal harapan. Menjelang petang, sakitnya makin 'happening'. Aku paksa diri untuk ambil si kinting di tadika, tangan dah mengigil-gigil pegang stereng. Rupanya sakit yang ada menangkap sampai ke bahagian atas gigi, leher & tangan kiri. Hazabbbbbssss. Dek kerana sakit sangat, aku makan lagi 2 biji paracetamol yang dibekalkan klinik, tapi sikit pun tak bagi kesan. Serba tak kena aku jadinya. Baring salah, duduk salah, berdiri salah. Macam-macam cara aku buat untuk kurangkan rasa sakit. Orang kata minum air berais, aku minum...tuam pipi dengan ais, aku tuam...berkumur dengan air garam, aku kumur, tapi satu pun tak menjadi. Sakit lagu tu juga. T_________T.

Pada aku, inilah insiden sakit gigi yang paling teruk pernah aku experience. Sebelum-sebelum ini, kalau sakit gigi, paling-paling pun..sakit tu terasa masa nak mencabutnya sahaja, kemudian lega. Ini bersambung-sambung sakitnya. Sadisssss. Sadis juga bila melihat si kinting terkontang-kanting melayan diri sendiri. Mujurlah aku dah minta En.F siapkan susu dia sebelum En.F keluar berniaga. Entah pukul berapa aku terlelap pun aku tak pasti, tahu-tahu dah dengar azan Subuh saja. Syukurlah sepanjang pagi ini, aku cuma terasa ngilu & sengal-sengal sikit. Andaikata keadaan masih tak berubah, memang aku plan nak pergi semula ke klinik semalam, amik MC lagi & check apa yang tak kena. Aku bukan apa, risau kot ada nanah dalan gusi atau ada tunggul yang tertinggal sampai aku sakit macam tu sekali. Kalau kes cenggitu, memang kena undergo minor surgeri (Oh tidakkk!!) Tapi bila digoogle-google, mungkin aku boleh simpulkan yang aku ni mengalami bentan gigi atau sakit gusi. Rupanya memang normal sakit selepas cabut gigi geraham ni. Haih..kisahnyerrrrr. Trauma aku weh..trauma.

1 comment:

care to drop a comment? thanx! ;-)