19 January, 2013

Budak kolej

       Aku adalah salah seorang penghuni hostel kolej aku yang kurang semenggah. Mengapa kurang semenggah? Kerana asalnya hostel itu adalah sebuah lapangan tempat letak kereta bertingkat dan telah diubahsuai menjadi tempat penginapan pelajar yang telah bertahun usianya sebelum aku menginap disitu. Ia punya pagar yang jaraknya lebih kurang 2 langkah dari tingkap bilik dengan kondisi yang kurang boleh dipercayai untuk tidak dicerobohi. Juga terletak bersebelaham bangunan pejabat yang tidak happening. Ada lot di dalam bangunan itu yang disewakan sebagai asrama pekerja kilang berdekatan.

       Tetapi, iyelah..buruk-buruk pun, horror-horror pun, di situ lah aku menginap dari semester 1 - 6 untuk menimba ilmu. Ditambah 1 semester dengan menyewa pangsapuri di Pandan Jaya (ini kes terpaksa mengulang subjek Calculus II di semester 4, maka terpaksa lepaskan paper itu sebelum mengambil Linear Algebra & Operational Research. Dasar bengap matematik & pemalas buat latihan, memang itulah makan dia. Padan muka). Kalau tidak kerana pihak pengurusan kolej hendak menutup hostel tersebut, sudah tentu aku adalah penghuni super-senior di situ. Bhaha. *Gelak cover*

1. Misteri nusantara

(i) Kena tindih. Sampai berterabur aku baca Al-fatihah & Ayatul Qursi. Kadang-kadang sampai tak boleh baca apa pun, macam mulut terkunci rapat. Dulu-dulu memang mati-matilah aku percaya ada 'benda' yang menindih, mana lah nak tahu rupanya ada penjelasan saintifik berkenaan kejadian tersebut yang dirujuk sebagai sleep paralysis. Apapun, hanya Dia lebih mengetahui apa sebenarnya.

(ii) Diraba tangan berbulu. Dalam setiap bilik ada 2 buah katil double decker. Aku adalah salah seorang yang tidur kat katil atas. Adalah satu malam tu, aku terasa macam ada benda merayap dekat badan aku. Macam tangan orang. Aku sedar tapi mata ni macam susah sangat nak dibuka. Kalaupun tangan, tangan siapa la yang panjang sangat kan? Maka aku beranikan diri menyentuh tangan yang gatal itu, geli geleman aku jadinya bila tangan yang aku sentuh itu terasa besar, kasar, berbulu & sejuk. Terus kecut ati aku. Tapi aku beranikan diri menepis tangan tersebut daripada terus merayap. Elok 3,4 kali tepis, dia hilang. Aku cuak, takut akan terus diganggu, scary hoi terbayang ada 'benda' sedang menggatal dengan aku. Alhamdulillah, malam-malam seterusnya aku tidak diganggu oleh penyumbaleweng dari dunia sebelah itu.

2. Makan-makan

(i) Aku tidaklah pernah merasa makan mi segera dalam baldi mahupun gayung. Paling-paling pun letak dalam mangkuk, masukkan air panas & tutup dengan pinggan. Sebagai salah satu langkah penjimatan, roomate aku telah membawa rice-cooker ibunya untuk tujuan masak-memasak. Dengan rice-cooker itu lah kami masak nasi, buat nasi goreng, makaroni goreng dan panaskan lauk. Guna perencah nasi & mi goreng je pun tapi sedapppp..hoho. Dek kerana ramai pelajar lain yang mengamalkan budaya memasak menggunakan rice-cooker ini sehingga menyebabkan kejadian litar pintas yang kerap, maka alat elektrik itu telah di haramkan. Kempunan lah aku nak makan nasi goreng & makaroni goreng dari periuk nasi elektrik lagi. Approach ni aku aplikasikan untuk memasak masa baru kawen dulu sebab tak beli dapur gas lagi, periuk elektrik la jadi mangsa.

(ii) Sesekali waktu 'poket tebal' sikit, aku dan kawan-kawan akan keluar makan di mapley. Siapa-siapa yang semedang melepak ni mapley untuk makan adalah seorang yang mewah pada aku. Dan menu seperti ada nasi goreng USA kira dah paling best la kalau order makan kat situ.

(iii) Gerai-gerai tepi jalan dan depan hostel yang menggamit memori. Kebanyakkan dari kami akan ada lauk default. Macam aku, tak sah kalau takde sambal tempe atau kurma ayam, kawan aku hari-hari dia bantai makan lauk sambal ikan bilis, tengok tubuhan dia pun dah macam orang tulang besi urat dawai jadinya. Banyak kalsium kan.

(iv) Mi segera goreng mamak tepi jalan yang tiada tandingan. Gerai dia macam gerai burger aje. Ada dapur seketul untuk goreng-menggoreng. Aku dah macam orang ketagihan sampai sanggup lah perhati satu-persatu cara mamak tu buat mi segera goreng, tapi bila buat sendiri, semedang tak puas hati. Baik rupa atau rasa, sikit pun tak menjadi.

3.  Aktiviti senggang

(i) Selain bertidur-tiduran, selalunya aku akan menghabiskan masa bersendirian di roof-top hostel. Selalu aku akan lepak dekat roof-top waktu takde orang (hujung minggu). Situ lah tempat nak melayan hati kama, situ lah tempat nak melepas rasa dan situ lah tempat nak berangan-angan. Roof-top ni juga selalu menjadi port kegemaran bebudak hostel puteri untuk mandi hujan ala-ala dalam iklan. Tapi dalam bilik aku, aku sorang aje budak yang hiper bila part mandi hujan, yang lain tak hairan. Roof-top ini juga adalah kawasan strategik untuk sidai baju, kalau kena waktu panas terik, sekejapan aje boleh kering. Tapi kalau tahu sidai tapi lupa nak angkat jemuran maka ada 'can' kain baju reput sesaja kat roof-top tu. Selalu yang pelupa adalah bebudak dari aras bawah-bawah (macam aku..huhu). Kadang-kadang, memang tak lupa tapi kalau dah lewat petang baru nak angkat baju, baik lah tunggu hingga esok sahaja daripada 'ditegur' secara tiba-tiba.

(ii) Dulu aku tak pandai nak bershopping. Aktiviti itu tak termasuk dalam agenda kalau ada duit saku lebih. Sekadar nak menggantikan baju/kasut/beg/tudung yang buruk adalah. Selalunya aku lebih suka berjoli dengan menonton wayang. Nak-nak bila ada partner in crime. Pantang ada cerita baru, kami mesti ngedet tengok wayang. Tak payah pergi jauh-jauh, setakat shopping kompleks dekat area Taman Miharja tu pun jadi. Aku dah lupa nama tempatnya, ntah ada ntah idak lagi sekarang ni. Dulu kat shopping mall tu ada hypermarket Extra. Dari kolej, kami amik LRT ke stesen Miharja kemudian jalan kaki ke shopping kompleks tu. Excited nak tengok wayang, sampai kami berdua pernah kena kejar dek anjing. Aku rasa aku pernah cerita pasal kes ni. Merasa la aku feeling Watson Nyambek masa tu.

(iii) Mentenet di cyber-cafe. Aku dulu kaki chatting. Setakat datang cyber-cafe buat assignment, it's sooo not me. Mesti nak berchatting sekali. Ada juga la aku ajak kawan aku  berchatting-chattingan ni tapi yang addictednya aku sorang. Setakat melepak dekat CC sorang-sorang baik siang atau malam tak jadi hal lah. Bila difikir-fikir, macam bodoh pun ada time tu sebab aku berani je jumpa ngan chatter yang tak dikenali even baru sekali dua chatting. Seingat aku, chatter yang aku pernah jumpa adalah ex-bf psiko, En.F ngan sorang lelaki matang. Semua jumpa one to one. Giler berani tak bertempat aku time tu. Tapi yang paling sengal, masa aku jumpa ngan lelaki matang tu. Aku rasa masa tu dia umur 30-an kot..tu yang aku panggil lelaki matang. Dia jemput aku dengan kereta. Selamba badak je aku naik kereta dia & kitaorang pergi makan dekat area Jalan Peel & lepas tu dia hantar aku balik. Dia cakap dia nak jumpa aku lagi tapi aku dah berniat dalam tukar nickname, tak nak dah chat/jumpa dia lagi. Rasa macam tak muda-mudi je keluar dengan dia. Huhu. Choyyy sangat khenn. Tapi tu la, masa tu memang singkat pikiran. Mujur la takde jadi benda tak diingini. Kalau dibuatnya lelaki matang tu psiko ke, gila seks ke, tak pasal-pasal jadi headline Harian Metro dah time tu.

4. Tingkahlaku pelik

(i) Disebabkan kawasan kolej aku terletak di dalam kawasan perindustrian, maka terdapat banyak warganegara asing yang bekerja di sekitar situ. Ada waktu-waktu kami akan melalui jalan yang sunyi untuk ke stesen LRT atau ke pasar malam Pandan Jaya, jadi bila terpapasan dengan orang-orang yang dicurigai, aku akan kelepetkan tudung menutupi dahi dan kembangkan hidung sambil buat muka garang. Saja bagi si gatal miang hilang selera nak mengacau.

(ii) Kawan aku pulak pernah buat benda yang sama dalam bas, tapi dia kembangkan hidung sambil julingkan mata bila ada abang gatal asyik dok usha dia. Sukses!

Err..cukup sampai sini kisah kenangan budak kolej untuk kali ini. 

18 January, 2013

Meroyan


Aku rasa aku tak kisah. Tapi lama-lama aku rasa aku macam kisah. Kisahnya adakah kisah menambah anak. Asal sahaja ada ahli keluarga, saudara mara, sahabat handai atau kenalan yang sudah mengandung/bersalin, pasti ada insan yang sangat suka bertanya, "Kak long/Nina/Engkau/Awak bila lagi?", "Tak teringin nak tambah ke?", "Tasnim nak adik tu, kesian dia main sorang-sorang, cepatlah tambah.", malah siap ada yang ajak berlumba untuk cepat-cepat mengandung. Dulu-dulu masa si kinting umur 2,3 tahun aku tak ambil 'port' sangat dengan semua kata-kata berbaur nista prihatin tu tapi lama-lama aku rimas jugak. Sementelah dah masuk usia 30-an ni kan, ramai sangat yang cakap susah mengandung dalam usia sebegini, kudrat dah tak sama macam mereka yang 20-an. Bukanlah aku nak kata aku ni kuat hebat, kalau ditakdirkan mengandung dalam usia 30-an, takde hal punya. Tidak lah. Aku akui akan kebenaran pernyataan tersebut tapi perlu ke asal topik mengandung aje, nak mentioned rugi lengah-lengahkan diri mengandung. Aku ini sejak usia si kinting hendak masuk 2 tahun, tidak pernah lah merancang. Sebelum itu, adalah aku ambil pil perancang untuk sebulan disebabkan makcik Juli bising aku rileks aje takde ambil apa-apa action untuk merancang keluarga. Makcik Juli risau aku 'berisi' lagi waktu beranak kecil. Beliau pernah cakap seeloknya aku tunggu si kinting tu dah umur 4,5 tahun baru mengandung balik. Konon nak tunggu keadaan kewangan aku & En.F stabil. Ok fine, aku terima nasihat beliau tapi pada aku, kalau dah rezeki aku terima aje. Pada aku, kalau dapat gap 2 tahun pun kira ok dah tu. Tapi di pihak aku hanya mampu berusaha. Tahun ni si kinting dah nak masuk 5 tahun, jadi bila orang sekeliling masih gunakan ayat-ayat cinta yang sama, kekadang datang juga rasa jengkel. Sebab ada yang anggap aku ni memang sengaja tak nak mengandung lagi sebab nak JAGA BODY & MASIH BELAJAR. Bila masa ntah aku jadikan semua tu sebagai alasan. Orang lain yang suka-suka buat spekulasi, aku pula yang dipandang serong. Aku ni bukan taksub jaga badan tak bertempat adik/kakak oi. Isteri mana yang tak mahu bergelar ibu berkali-kali. Ibu mana yang tak mahu punya anak-anak penawar hati tapi mungkin aku kena terus berusaha dengan sabar & serahkan selebihnya pada Dia, yang lain-lain tu cubalah jangan jadi lebih sudu dari kuah. Kang ada yang makan sudu sampai patah gigi..hihi. Dan walaupun aku mengakui bekerja sambil belajar adalah sesuatu yang sukar, tetapi apabila melihatkan rakan-rakan sekelas yang memboyot & dalam pantang gigih ke kelas, gigih buat assignment/projek/presentation, gigih ambil exam..itu semua sedikit sebanyak telah membukakan hati untuk menyahut cabaran menjadi pelajar 'buyung' tetapi cuma belum ada rezeki lagi. Fahammmmmm???

Sekian.

11 January, 2013

Oh, bahasa saya

Semalam kami ada midsem exam untuk subjek Analisis dan Rekabentuk Alkhawarizmi. Subjek ni diajar oleh pensyarah India. No offense ok. Bukan nak kutuk dia ke apa. Just gelihati pulak aku dengar cerita kawan aku, Nat which aku tak sempat bersama-sama terbabit dalam kejadian tu sebab aku sampai kampus (kampus? skema seyy..) lewat sikit semalam. Nasib baik la sempat jawab semua soalan tapi betul tak betul tak tahulah. Macam jawab syok sendiri je walaupun 'open book' kaedahnya. Matiklah haih. Classmate aku yang lelaki yang takde sengugut pun boleh tetiba dapat angin sengugut menghadap subjek ni. Oklah, berbalik pada cerita pensyarah aku tadi, Nat bagitau pensyarah kami tu maklumkan yang mukasurat kosong pada kertas soalan boleh digunakan untuk mencakar; makluman tersebut disampaikan dengan muka berkeyakinan tinggi & coolio seperti selalu. Dan secara automatik, hampir sekelas serentak balas; "Hah..cakar??" Tersipu-sipu lah pensyarah tersebut dengan respon para pelajarnya itu. Aku boleh bayang la kesipuan dia tu..mihmihmih. Nak cover punya pasal, dia balas balik, "Maksud saya, conteng."
Dan elok sahaja habis jawab paper, dia sambung mengajar pula. Ada yang dah simpan buku & kemas beg, aku dah siap pegang kunci kereta, kawan aku ada yang dah siap galas beg tapi demi menghabiskan chapter Transform & Conquer punya pasal, kami turutkan niat murni pensyarah kami itu. Memang naik syeikh betul lah dia.