29 May, 2014

Gegambar

Bergaya dengan cute minion's earflap beanie pemberian ibu angkat terangkat mengangkat yang rajin & baik hati, empunya blog Jarum & Benang 
Macam-macam dah beliau kaitkan untuk Ukasyah. Mudah-mudahan bertambah murahlah rezeki ko ye Nat. XOXO ~ Big hug & kisses on cheek, hihi.

Sesuka hati aje cik kinting tarik mulut si adik cenggitu, mementanglah si adik selalu buat muka confuse & payah nak senyum. Minah ni sekarang pantang lepa, ada hati nak timang-timang adik dia. Memang kena pantau selalu time diaorang main berdua, risau kang dia terlepas ke apa, patah riuk si adik. Eii..seriau.

Minggu lepas, aku sekeluarga berkampung di wad kecemasan HPj dek penangan si kecik ni demam dekat seminggu. Bukan setakat demam, muntah dan cirit-birit juga sampai turunlah berat dia dari 8 kg ke 6.5 kg. Ditambah dengan kehadiran bintik-bintik merah dan ruam, memang suspen la aku laki bini akan keadaan si anak. Bila pergi klinik, doktor suggest check darah dekat hospital. Rupanya my little gentleman embob ni demam virus. Mujur bukan denggi atau campak atau HFMD. Alhamdulillah sekarang beliau sudah sihat walafiat.

Selfie tiga beranak. Anak dara iols dah jadi hantu selfie. Kalau bukak folder Gallery dalam handphone confirm ada je gambar dia dengan memacam gaya. Siap edit-edit lagi. Paling tak boleh blah gambar mulut muncung ala itik tok wi, memang tak berkenan aku menengoknya.  Kena la dia ceramah sedas. Yang si adik tu memang gitulah ekspresi signature dia, serius berkerut..huhu.

Sekitar Festival Belia Negara 2014

Dah penat menapak dari Jabatan Peguam Negara, aku bagi peluang cik kinting enjoy sikit main giant bubbles.  Yang ini, RM 3. Tak sampai 10 min main, hujan pun turun. Tauke tu bagi sambung main lepas hujan berhenti tapi sebab nak kejarkan masa untuk beli buku, tak dapat nak sambung.

Ini port muda-mudi. Aku dengan cik kinting tengok sekali lalu je.

 On the way nak balik, sempatlah singgah menyempit ambil gambar dengan kereta kebal. Sempat juga tengok Zombie Run, macam syok je main lari-lari dari buruan zombie. Tapi kalau aku yang join, harus tak sampai setengah jalan dah kena tangkap sebab mengah berlari, yelah dah beranak dua, bersenam malas, makan je yang rajin, mana lah nak ada stamina.

Tetiba je kan terselit gambo makanan. Ini gegara tekak teringin nak makan pulut mangga maka aku buatlah. Actually lepas pertama kali makan pulut mangga kat satu restoran kat AEON Bandaraya Melaka, terus jatuh chenta gitew, terus teringat-ingat. So bila buat sendiri boleh makan banyak-banyak, puas-puas. Cuma yang kurengnya, mangga yang aku beli tak manis. Tapi apapun, pulut dengan kelapa muda parut & ikan goreng tetaplah terbaikkkkk toqqqq.

28 May, 2014

Sepetang bersama jurujual yang menggeramkan hati

Beberapa hari lepas, petang, sewaktu aku menghadiri satu pesta buku, aku telah didatangi oleh seorang jurujual lelaki sewaktu ingin melangkah masuk ke dalam dewan. Permintaan beliau untuk menerangkan tentang produk yang dijual aku tolak dengan baik dan beliau akur membiarkan aku berlalu masuk. Tujuan utama adalah untuk mendapatkan beberapa buah buku buat cik kinting. Disebabkan kami sampai di tempat kejadian agak lewat, maka tempoh untuk melihat-membelek-memilih buku-buku adalah terhad kerana aku perlu balik sebelum maghrib memandangkan En.F perlukan kereta untuk ke tempat kerja part-time nya. Anyway, hari itu aku hanya keluar berdua dengan si anak dara. Sedar tak sedar, sudah pukul 6 lebih dan aku bergegas untuk membayar harga beberapa buah buku yang berkenan di hati. Elok sahaja aku dan cik kinting hendak menghampiri kawasan lif, aku didatangi oleh 2 orang jurujual wanita pula. Salah seorang daripada mereka begitu beria-ia memujuk aku supaya melapangkan sedikit masa untuk menerima penerangan tentang produk pembelajaran yang dijual. Aku cuba menolak tetapi dek kerana cik kinting teruja dengan ajakan si jurujual yang peramah, aku pun mengalah dan si jurujual gigihlah menerangkan segala set pembelajaran yang ada. Sambil-sambil tu cik kinting dapatlah mencuba aktiviti-aktiviti yang disediakan. Seronoklah minah tu, dia tak tahu ibu dia dah serabut perut fikir nak balik sebab dah lewat. Sebenarnya aku agak 'familiar' dengan produk yang dijual sebab adik aku pun ada beli beberapa set untuk anak dia. Memang menarik & bagus. Habis bab produk itu ini, si jurujual tanya pendapat aku tentang produk tu. Aku jawablah produknya ok, bagus untuk stimulate otak anak-anak & penguasaan bahasa Inggeris. Tapi aku tak cakap aku nak beli pun. Kemudian, si jurujual pun masuklah bab bayaran bagai. Masa tu dia tak bagitahu jumlah harga sebenar lagi.  Katanya, aku boleh bayar deposit RM 3++, kalau tak dapat bayar deposit banyak tu, boleh bayar RM100 untuk booking. Bakinya akan dikutip kemudian. Duit booking tu pulak katanya, kalau tiba-tiba aku tak berminat, mereka akan pulangkan. Jadi aku pun cakaplah, "Okay, apa-apapun saya kena balik bincang dengan suami saya dulu." Masa ni lah darah aku dah mula nak menyirap bila si jurujual ni balas, katanya, "Puan, 90% yang beli produk ni adalah ibu-ibu, hanya 10% bapa-bapa yang belikan. Selalunya kalau isteri-isteri ni tanya dekat suami, mesti suami akan tanya harga produk tu, tanya berapa kena bayar tetiap bulan kalau nak buat ansuran, dan selalunya si suami akan end-up dengan jawapan not now. Pergi balik pergi balik nanti takde keputusan. Isteri nak tunggu suami, suami nak tunggu isteri. Sampai bila kan? Lagipun hari ni hari terakhir promosi. Puan takkan dapat lagi harga ni lain kali." Kemudian dia tanya aku pulak, "Kalau Puan nak bincang dengan suami Puan, apa yang Puan nak bincangkan sebenarnya, tentang harganya atau tentang produknya?" Aku jawablah, "Dua-dua". Dia senyum sinis. Dia kata ramai pelanggan dia especially ibu-ibu akan bayar dulu deposit, sebab mereka memang nakkan produk tu sebab produk tu bagus which is kalau tak ambil memang rugi. Seolah-olah kalau tak guna set pembelajaran tu, kecerdasan otak anak aku ni tak terangsang, tak bijak, tak dapat menguasai bahasa Inggeris. As if kalau tak ambil, aku telah menidakkan potensi IQ anak aku lah. Memang seboleh-boleh si jurujual tu minta aku letak booking. Isk..aku dah lah rimas ni, tadi konon nak ambil masa sekejap je, sudahnya setengah jam lebih aku dengar penerangan dia. Jam pun dah tunjuk pukul 7 malam, dengan nak memikir nak tapau makan malam lagi, nak meredah jalan ke parking yang agak jauh tu lagi (al fahamlah kalau Festival Belia ni macam mana keadaannya kan?). Kemudian, datang rakan sekerja si jurujual, memula dia duduk dekat meja sebelah, sekadar dengar-dengar si jurujual ini melobi. Bila dia tengok aku macam tak berminat nak letak duit booking tu, dan-dan dia tag-team dengan si jurujual tu untuk pujuk aku. Bila aku tolak nak bayar, diaorang buat muka tak puas hati. Itu cara-cara aku tolak secara baik tu. Aku bagitahu yang aku dah takde banyak masa, aku akan call si jurujual since dia ada bagi aku pamplet & waktu aku nak bangun, si jurujual tu kelam kabut minta nombor telefon & nama aku. Masih juga memujuk aku supaya closed the deal. Aku tetap tolak. Kemudian, kawan dia mencelah, "Tapi Puan ada je masa beli buku, takkan lah Puan takde masa sekarang ni." Okay, aku akui alasan nak cepat, takde masa, ada hal itu adalah lame excuse walaupun memang kebenaranya aku nak cepat. Grrr..memang sengaja minta maki aje lah gitu kan. Aku menjawab dengan suara yang tegas, "Disebabkan saya tak banyak masa lah saya tak dapat beli buku banyak-banyak. Kalau saya banyak masa, lagi banyak buku saya dapat beli tau (cess, sempat lagi nak berlagak tu..ahahah padahal itu ayat bakar line je). Saya memang betul-betul nak cepat ni. Memang saya berminat dengan produk ni, memang produk ni bagus tapi saya tak suka lah orang paksa-paksa saya." Terus berubah air muka diaorang berdua. Dalam hendak tak hendak, terus diaorang balas, "Erm oklah, Puan fikirlah dulu." Pada aku, kalau betul hendak promosikan produk, tak perlulah paksa-paksa potential customer dan walau apapun alasan potential customer, tak perlulah mereka hendak persoalkan/pertikaikan lebih-lebih. Walaupun skill berjual superb tapi kalau takde sense of empathy, tak berciri "connecting people" juga rasanya. Sebal betul rasa hati, huh.

25 April, 2014

Macam-macam penyakit ceritanya

Kisah Cik Kinting:

Sudah menjadi kebiasaan atuk Harun bila datang bertandang ke rumah aku untuk membelek-beleh tubuh badan si cucu sulung kesayangan. Nak tengok kot badan cucunya berkudis ke, beruam ke, lebam ke. Belek kuku, berpotong ke tidak. Belek kepala berkutu ke tidak, rambut panjang merimaskan ke tidak. Belek telinga, bertahi bernanah ke tidak. Huhu. Begitulah keprihatinan seorang datuk kaedahnya. Kalau ada yang tidak kena, maka masaklah aku mendengar omelan dan bebelan si atuk, bernanah la telinga anakandanya ini mendengarnya sambil membujuk hati supaya tidak jua bernanah hendaknya. Kang tak pepasal iols dapat label anak durhaka pulak. Hendak dijadikan cerita, 3 minggu lepas waktu dia menjalankan tugasan rutin seperti yang tersebut, beliau dapati telinga sebelah kanan cik kinting seperti ada tinggalan tahi telinga yang sudah mengeras. Maka beliau pun memulakan operasi untuk mengeluarkan tahi telinga tersebut sambil memberikan kata-kata 'pujangga' kepada aku. Siap pakai lampu suluh, siap titiskan air & minyak bayi dengan harapan tahi telinga yang mengeras itu dapat dilembutkan. Tetapi malangnya tahi telinga tersebut tidak dapat dikeluarkan. Dan seperti biasa dia akan mengeluarkan fakta-fakta worst case scenario nya dan aku mengambil langkah untuk diam sahaja. Tapi marah pula dia bila aku tak ambil 'pot' dengan bebelannya sampai merajuk-rajuk. Alahai. Rupanya dia nak provok aku dan-dan itu untuk bawa cik kinting ke klinik. Manalah anakanda beliau yang tak berapa nak mithali ni tahu. Itulah masalahnya bila terkadang kebendulan aku memakan diri. Sobs sobs. Sepemergian pulang mak bapak aku semula ke Kuantan, aku pun belilah ubat untuk mencairkan tahi telinga di farmasi. Elok 2,3 kali pakai, aku dapati tahi telinga cik kinting mencair tapi tidak banyak, tiada jua sebarang ketulan tahi telinga tetapi ada serpihan kecil styrofoam hitam yang keluar. Elok saja aku kuis keluar benda asing tersebut, terus cik kinting cakap, "Ibu, Anim rasa dah boleh dengar betul-betul lah ibu (dengan jelas)." Rupanya itulah ketulan 'keras dan hitam' yang dibisingkan oleh si atuk yang beliau sangkakan ketulan tahi telinga nan mengeras T__T. Macam mana benda asing tersebut boleh berada di dalam telinga cik kinting, adalah masih fuzzy kerana empunya diri juga tidak pasti akan sebab-musababnya walaupun sudah ditanya berkali-kali. Penjelasan beliau; "Mungkin kawan Anim main baling-baling, lepas tu benda tu termasuk sendiri dalam telinga Anim tapi Anim tak sedar." Hooookkkeyyy. Apapun, walaupun aku berbulu dileteri, ucapan terima kasih & terhutang budi harus diberi pada si atuk :-)

 Kisah Ukasyah:

Masuk minggu ni, sudah lebih seminggu My little gentleman ni kena sakit mata (konjunktivitis) di sebelah kanan. Hendak kata berjangkit dengan aku, 2 minggu sebelum tu aku dah baik dari sakit yang sama. Mungkin ya, mungkin juga beliau dijangkiti atas faktor-faktor lain. Sampai bengkak-bengkak lah mata kanan dia. Maka aku dengan En.F bergilirlah mengambil cuti. Bila bengkaknya dah surut & mata beliau dah tak berapa merah, aku hantarlah semula ke pengasuh semalam. Petangnya, sewaktu aku ambil dia dari pengasuh, nampak mata sebelah kiri pula dah mula merah. Haiyooh. Ubat makan - antibiotik dan tahan gatal, aku carry on bagi. Begitu juga ubat titis dan salap mata. Petua titikkan air susu ibu pun aku buat sama. Tapi memang bersilat la nak letakkan ubat titis & salap tu. Memang dia tak duduk diam. Pagi tadi, aku rasa agak lega sebab mata sebelah kiri nampak tak melarat tapi tetaplah aku bawa si kecik ni ke klinik untuk rawatan memandangkan mata sebelah kanan tu masih tak baik-baik kan. Tapi kali ni, aku pergi klinik lain. For second opinion lah konon. Masa doktor nak check tu, mulalah Ukasyah meronta-ronta. Agresif juga anak aku ni rupanya. Doktor cadangkan ubat titis digantikan dengan ubat salap sahaja & diletakkan pada mata dengan lebih kerap sebab ubat salap adalah lebih berkesan untuk mengurangkan jangkitan. Mujur juga, mata Ukasyah tak berselaput kerana menurut doktor, selaput putih yang terbentuk sewaktu jangkitan konjunktivitis boleh menghalang ubat daripada menyerap ke dalam mata untuk proses penyembuhan.

Budak bulat sakit mata, masa ni baru kena belah kanan aje.


Kisah si ibu:

Semalam gigi geraham belakang belah atas aku telah selamat dicabut. Sebenarnya gigi tersebut telah berlubang dan menyebabkan aku diserang sakit gigi secara on & off sehinggalah 2 hari lepas, ia menjadi igauan ngeri yang 'mentally traumatized' kerana aku tidak boleh tidur & buat apa pun serba tak kena. Sebenarnya aku masih teringat-ingat akan kesakitan selepas mencabut gigi geraham bawah aku masa aku preggy dulu, jadi aku tidak bercadang untuk mencabut gigi walaupun sakitnya sudah menyucuk-nyucuk dan berdenyut-denyut. Cukup dengan tampalan sahaja untuk menghilangkan 'seksaan' yang dialami. Mulanya aku bercadang untuk dapatkan rawatan dengan Klinik Pergigian Izra, maka aku telefonlah untuk set temujanji, malangnya slot temujanji semua dah penuh. Hampa iols. Dedulu boleh walk-in je nak pegi klinik ni tapi sekarang nak buat appointment pon belum tentu dapat. Aku suka pergi klinik gigi ni sebab doktornya ramah & lembut masa merawat. Anyhow, iols idoklah sanggup nak tunggu sampai minggu depan. Udahlah tak ketahuan availability slot appointmentnya. Maka risik punya risik dengan Pakcik Google, aku jumpa satu lagi klinik gigi dalam jajahan Putrajaya ni yang bertempat di Presint 15. Klinik Gigi Bestari namanya. Bila aku call, katanya boleh terus datang kalau hendak buat rawatan. Fuhhh..syukur. Tunggu punya tunggu giliran nak dapatkan rawatan, sekali doktor tu cadangkan aku cabut sahaja sebab lubang pada gigi dah sampai ke akar. Kalau aku nak fikir dulu, dia akan bagi ubat penahan sakit & antibiotik tapi kesakitan tu tetap akan berulang. Aku ni pula bila dengar kena cabut terus rasa cuak. Siap tanya, kena belah gusi ke tak sebab selalunya kalau gigi geraham kena buat gitu. Doktor tu kata tak perlu pun, boleh cabut macam biasa then aku terus setuju. Sekejap je pun proses nak mencabut tu. Terus terbayang aku boleh tidur lena malam semalam. Doktor yang bertugas waktu tu adalah doktor lelaki India, muda lagi. Memula masuk tengok doktor lelaki aku dah rasa segan. Tapi bila dia sembang-sembang bagi penjelasan gitu-gini keseganan pun berkurangan. Dia bagitau selalunya bentuk akar gigi geraham ni macam pelik-pelik sikit. Oleh itu, kalau gigi geraham dah berlubang & lubangnya dalam, rawatan akar adalah kurang berkesan. Rawatan akar adalah applicable kepada selain daripada gigi-gigi molar seperti gigi kapak, gigi taring dan gigi geraham kecil. Dan yang paling mengembirakan aku, caj yang perlu aku bayar untuk cabutan gigi tersebut adalah RM90. Aku tak pastilah kalau ini memang kadar biasa yang dikenakan sebab bila sebut gigi geraham, aku membayangkan caj untuk cabutannya mesti atas RM100..huhu. Apapun, tiada kesakitan gigi, tiada igauan ngeri..hihu.

10 April, 2014

Binjo-binjo minyo-minyo

My binjo-binjo minyo-minyo domdimbobs agumgum

Si kakak sudah selamat menginjak ke usia 6 tahun pada 29 Mac lepas. Kebetulan pada tarikh yang sama, aku sekeluarga ada buat majlis aqiqah si adik, maka adalah sambutan hari jadinya secara kecil-kecilan. Cik kinting tersangatlah gembira kerana hajatnya untuk mendapatkan kek 'princess' as birthday cake tercapai. Kek tersebut aku tempah di sini. So far, dah 3 kali aku tempah kek dengan Mummy Zara a.k.a Fara ni. Memang puas hati dengan rasa dan deko keknya. Btw, rainbow cake buatan beliau adalah recommended, sedap uols!

As for perkembangan cik kinting, ada masa pandai bawa diri & berdikari, ada masa pulak dia mendegilkan diri. Aku rasa dia nakkan perhatian tu. Kadang-kadang tak terlayan, sebab waktu si ibunya ni tengah sibuk nak uruskan si adik, waktu itulah dia nak tunjuk itu ini, nak cerita itu ini, minta buatkan itu ini. Ada masa naik angin juga lah aku dengan dia, makin tinggi jugalah tahap kegarangan aku. Tapi bila ada masa bergomol dengan dia, rasa sayu pulak hati, rasa macam cepatnya cik kinting ni membesar. Rasa macam tak puas pulak tengok dia membesar depan mata. Oh, bagaimana masa berterbangan, kan? Sekarang beliau suka menonton rancangan Tanah Kubur & Fear Factor. Ada satu hari tu, dia nampak En.F pakai t-shirt Fear Factor, dengan terujanya dia bertanya, "Wah, babah pakai baju ni, babah masuk Fear Factor eh? Bila babah masuk? Beraninya babah!" Dan si babah pun menjawab, "Mestilah babah masuk. Terer tak babah?" Huh. Padahal baju tu dia beli dekat member dia je. Kesian cik kinting kena tipu dengan bapa sendiri. 
Ciri-ciri keperempuan pun dah makin menyerlah. Waktu tidur pun nak pakai kelip rambut. Siap bawa roll-on perfume pergi sekolah. Pernahlah sampai aku rasa pening-pening dek penangan dia menonyoh roll-on perfume tu secara over. Bila dia tengok anak jiran sebelah rumah dah potong rambut, dia datang kat aku & cakap, "Ibu, Aqil dah potong rambut lah. Handsomeeeeee!" Errrksss...manalah Aqil tak panggil kamu gedik nak oii, huhu. 2,3 hari lepas aku dengar dia bersembang dengan Aqil pasal isu MH370. Pergh, terkesima aku. Bebudak sekarang umur 6 tahun dah reti sembang hal ehwal semasa tu. Bak kata mak Aqil, bila sel-sel otak anak-anak berhubung, boleh mati sel-sel otak para ibu nak menjawab soalan anak-anak. Hihi.

Budak kecik si botak si bulat itu pulak sudah ligat berpusing & bergolek. Sangat suka dan pandai bermain dengan cik kinting. Badan sudah kurang mok-mok, mungkin disebabkan oleh dia sudah makin aktif bergerak. Juga disebabkan demam, selsema dan batuk yang datang secara on off. Sudah 3 kali pergi klinik, ubat pun silih berganti. Setakat ini, alhamdulillah nothing bad has been detected due to his sickness. Semoga proses pembinaan antibodi my little gentleman ini berjaya & mampu mengusir virus-virus itu. Dan sekarang, my little gentleman sudah selamat diberi makanan pejal pada usia 5 bulan 3 minggu which is puri avokado & pisang + ebm. So far, dia sukakannya. No negative reactions, berak pun maintain lawas, heheh. Lepas ni boleh continue dengan puri sayuran atau buahan yang lain pula. Kalau ikutkan si nenek, dia cadangkan aku berikan aje bijiran beras untuk si kecik tu. Tapi aku sengaja ambil step by step dulu lah. Masa si kinting dulu, dek kerana teruja sangat nak sediakan makanan pertama untuk si anak, aku terus buatkan bubur + lobak +kentang + ikan bilis sangai yang dikisar. Bajet sedap & seimbanglah konon. Tapi si kinting makan sesuap aje. Bila suakan sudu untuk suapan kedua, dia dah kemamkan mulut, tak suka lah tu  (padahal salah teknik pengenalan makanan kepada bayi sebenarnya). Masa ni memang tak cukup ilmu/info tentang pemakanan bayi, ikut pandai sendiri aje. Sudahnya, cik kinting makan bijirin beras segera dan makanan bayi yang seangkatan dengannya which is menyukarkan aku untuk didik dia makan sayur-sayuran & keadaan itu menjadikan dia seorang picky eater. Lesson learned di situ. Btw, mujur juga dia pengemar buah, dapatlah juga khasiat yang sepatutnya. Anyway, sebagai ibu, aku harap dapatlah aku menyumbang untuk memberi makanan yang lebih berkhasiat & sihat kepada anak-anak aku terutamanya kepada si kecik tu. *Mode : Berusahalahhhhhhhhh*

01 April, 2014

Tinggi


Tasnim : Macam ibu dengan babah lah.
Ibu : Kenapa?
Tasnim : Yelah, ibu tinggi. Babah pendek.
Ibu : Bertuah punya anak. 

14 March, 2014

Cekodok - my way, my style katanya

Gambar ihsan myresepi.com

Ini makanan kegemaran aku sekeluarga. Makna kata, kalau buntu tak tau hendak masak apa, buat sajalah cekodok, confirm selamat punya. Selalunya bila aku buat cekodok bilis, ikan bilisnya aku tumbuk sikit. Bukan apa, kang tengah syok-syok kunyah cekodok, terbegik pulak dek kehadiran ikan bilis di dalamnya. Nak-nak kalau pakai ikan bilis yang gred keras-kasar tu kan. Kalau nak 'mewah' sikit, aku letak udang yang dah siap dibuang kulit. Ada juga sesekali aku guna udang geragau kering. Sedap dan semerbak, menyelerakan bak kata anak aku (kononnyer).  Bahan-bahan lain adalah hirisan bawang atau bawang goreng, daun kucai, parutan lobak merah atau ubi kentang yang dipotong dadu. Tambah garam bersama serbuk kunyit, lada sulah atau lada hitam. Untuk mendapatkan cekodok yang lembut, aku tambahkan secawan air panas ke dalam adunan (ewah, dah macam hos rancangan masakan je bunyinyer). Btw, ada orang suka buat cekodok saiz comel-comel tapi aku prefer buat besar-besar. Bukan apa, senang keje. Cepat habis menggoreng, cepat kenyang dimakan kekdahnya. Kalau agak-agak tak senonoh sangat kebesarannya, aku potong-potong la. Untuk pencicah, it can be belen sambal sardin, kuah kari, kurma, masak lemak cili api. Kalau En.F, dia suka cicah dengan sos cili atau sos cili thai. Lepas tu, bukannya boleh cicah sesikit. Setengah botol sos tu boleh habis sekali makan cekodok kalau dilayan selera dia. Kekadang rasa macam nak suruh dia makan sos tu je..sebab yang tukang isikan sos tu aku, kekadang dia rela selet-selet sisa-sisa sos dalam piring tu dari tambahkan sos, even botol sosnya ada je depan mata...ggrrrr. Si kinting pulak, kalau ada hirisan cili dalam cekodok, memang dia reject even dia penggemar tegar cekodok. Tu pasal, hirisan cili tak termasuk dalam bahan pembuatan cekodok aku. Atuk Harun dia siap paksa lagi cucu dia yang satu ni makan pedas sebab cucu-cucu dia yang lain seme 'layan' pedas. Tapi dah taste bud si kinting gitu, paksa pun tak jalan jugeks khen. Mak aku pulak suka buat cekodok kosong. En.F kalau makan cekodok kosong ni, dia cakap macam makan tepung...pfftt. Ewah, kemain songeh lagi kan, dah memang tepung tu bahan utama memang ler makan tepung. Mak aku bukan apa, kalau buat cekodok kosong, boleh memasing pilih nak cicah dengan sos ker, kuah ker, gula ker etc. Si kinting kalau dapat cicah cekodok dengan gula, memang suka la..bukan cekodok cicah gula, tapi gula cicah cekodok dah gayanya. Aku pula suka cekodok kosong cicah gula merah. Kalau rasa nak makan cekodok manis-manis, aku suka buat cekodok dodol atau kurma. Dodol atau kurma tu disalutkan dengan adunan cekodok. Goreng garing..nak-nak bila makan cekodol dodol, cekodok jadi macam berinti, lemak masin manis gitu rasanya...memang ummpph lah.

Ok, inilah cerita cekodok; caraku gayaku. Sekian.*xde motif*

28 February, 2014

Hand made crochet with love ~ by Natrah

Kawan aku ni memang halus-tangan (lawan kepada keras-tangan) orangnya. Reti menjahit, reti mengait. Ciri-ciri ibu mithali gitew. Sambil sembang-sembang, tau-tau siap kopiah sepasang. Sambil layan tv, tau-tau siap satu sarung tisu. Aku ni mampu kait tali air je le sepanjang-panjangnya, nak matikan tak reti..hahah. Anyway, anyhow..kawan aku ni ada ambil tempahan mengait, katakan apa saja yang korang nak minta dia kaitkan, insya Allah jadi. Nak tempah alas tv, alas peti meja, alas peti ais, sarung tisu, sarung henpon, mittens & booties, kopiah, sweater, topi, beanie, bib etc..sila la korang kaw tim. Jangan risau, kawan aku ni walaupun pemalu, ramah-tamah & baik hati orangnya. For more details, ini blog nya: Jarum Dan Benang

Aku tayang sikit hasil kerja tangan kawan aku ni ye.







Koleksi kerja tangan beliau juga boleh dilihat di sini

Yang paling special, hasil kerja tangan beliau untuk my domdimbob Ukasyah ("_,)

.... kostum mickey mouse, wiwiwi.

Whatsapp / SMS : Natrah Norlin +0196925074

Kek lapis nan hado

Alkisahnya, aku telah berkolaborasi dengan sepupu aku untuk menjual kek lapis Sarawak tapi bukanlah kami yang membuatnya. Kami rancang untuk ambil secara borong dekat pengusahanya. Aku setuju untuk berkolaborasi pun setelah merasa kek tersebut sewaktu jamuan hari jadi anak sepupu aku, di mana pada deria rasa aku adalah sedap. Maka kami pun beria lah promote dan ambil tempahan. Menurut kata tauke tu, tempahan boleh disiapkan dalam masa seminggu, tapi dia minta kami bagi dia tempoh dalam 2 minggu untuk siapkan to be safe since tempahan yang kami dapat boleh tahan banyak. Bila dah submit order, dia minta bayar deposit separuh, jadi kami pun bayar lah deposit yang diminta dan dia berjanji untuk siapkan order minggu ni (ini pun dah kira lewat sebab customer aku dah tunggu 2 minggu lebih), so aku dah bagitau kat customer aku i.e kengkawan yang mengorder berkenaan hal ni. Mujur dorang tak kisah. Tup-tup semalam sepupu aku inform ada 2,3 jenis kek dalam tempahan yang dia tak sempat nak buat, so minta tempoh sampai Isnin minggu depan. Maka kami pun nego dengan customer yang order kek-kek tersebut samada nak tunggu atau cancelkan order, so dorang pilih untuk cancel. Berapa lama lagi kan dorang nak tunggu. Segan la kami dengan customer bila jadi cenggini kan. Then aku ingatkan boleh la proceed dengan memana order yang ada tu tapi bila sepupu aku nego-nego dengan si tauke tu, last-last sepupu aku bagitau semua order cancel sebab katanya si tauke banyak cengkadak. Memula kata boleh hantar, kemudian kata tak boleh hantar. Kalau nak cepat kena ambil sendiri sebab si tauke tak ada masa nak hantarkan. Masa suruh submit order plus deposit tak menyempat-nyempat, tapi bila dah sampai waktu untuk customer dapatkan order, memacam pulak alasannya. Kononnya kek tak siap sebab dorang tak mau buat cincai-cincai lah, nak jaga kualiti lah, nak buat kek tu semua renyah lah apa lah. Tapi masa submit order dulu, dorang juga yang sanggup. Mana pergi janji-janji manismu wahai tauke? Nasib baiklah aku tak minta duit lagi kat customer. Kalau tak, lagilah malu-malu alah kat customer, sikit punya lama tunggu tapi nan hado. Mujur juga duit deposit dah dipulangkan selepas sepupu aku beramukkan dengan si tauke. Hurm, sekali ni ajelah kami deal dengan si tauke tu. Lepas ni kena cari pengusaha lain la gayanya. Kalau produk berkualiti sekalipun tapi perkhidmatan kepada pelanggan tak diambil perhatian, susah juga orang nak terus berurusniaga dengan kita kan? Ingatkan boleh la sesama bantu-membantu, tapi cenggini pulak ceritanya. Bak kata sepupu aku, dah takde rezeki nak berurusniaga dengan dia, kita cari orang lain pulak.

26 February, 2014

My favourite foods katanya

Barisan makanan kegemaran si kinting. Ada durian, nasi, epal, oren, lobak, rambutan, anggur, kek, cupcake, cili, roti, honey star & susu, coklat, biskut dan telur. Aku tanya mana nasi? Si kinting tunjuk gambar bulat putih yang ada dotting panjang tu. Owh..oookaayyy. Cupcake? Yang segi-4 sebelah kek ada ceri tu. Yang sebelah cili, warna hijau kekuning itu adalah roti ye. Honey star adalah di dalam mangkuk dengan susu dalam kotak, siap ada anak panah yang menunjukkan susu perlu dituang ke dalam mangkuk untuk makan honey star. Aku tanya mana telur? Tuuuu, sebelah kek 3 tingkat. Aku tanya lagi? Betul ke tu telur? Si kinting jawab, yelah, telur tengah goreng dalam kuali bulat yang boleh pegang tu (read : frying pan). Motif lukis cili sedangkan diri sendiri bukan suka pedas. Dia kata, saja. Lobak tu, buat cukup syarat ada sayur je kot. Konon-konon je itu kegemaran dia, takde maknanyer. Tapi ada satu yang menjadi her most favourite food tapi takde dalam gambar, dia kata teacher tak bagi dia lukis. Aku tanya apa dia? Gula-gula (-_-)"

25 February, 2014

Kena kelepet kah?

Mula-mula, basikal Tasnim hilang.
Kemudian, skuter dia hilang.
Terbaru, selipar jepun kaler striking orange milik aku pun hilang.

Telahan aku, mungkin Tasnim main-main lalu basikal ditinggalkan di tepi jalan, kemudian ada lah bebudak mana nampak, ambil dan buat main.  Basikal itu pemberian ayah aku untuk si cucu waktu si cucu umur 2,3 tahun macam tu (kalau tak silap aku). Maka, dengan tumbesaran si kinting yang sangat jaya, memang nampak saiz tuannya sekali ganda besar dari saiz basikal.  Lagipun rupa paras basikal tersebut sudah sedikit buruk maka aku ada berkira-kira untuk belikan si kinting basikal yang baru, tapi tunggu dulu. Bila ditanyakan pada si kinting, mana basikal dia, dia kata 'tak tahu'. Bila ditanya sama ada dia tinggalkan basikal dia merata-rata, dia nafikan. Katanya dia simpan dekat tempat biasa. Hmmm. Anyway, benda dah tak ada. Bukan lagi rezeki si kinting untuk melenjan basikal itu.

Bila basikal hilang, aku keluarkan skuter, selalunya skuter tu si kinting main dalam rumah aje. Skuter itu pula pemberian adik aku buat anak-anak buahnya. Entah macam mana, satu hari aku perasan skuter pun dah tak ada. Haih. Peliks. Aku syak si kinting tinggalkan kat mana-mana la tu. Tapi sekali lagi dia nafikan. Dia sendiri tercari-cari akan skuter pink dia tu. Kesian dia dah 'patah kaki'. Sudahnya dia main penyapu lidi, main siram pokok (read : main air) & panjat grill pintu (kus mangat tak roboh je lagi grill tu).

Satu hari, masa mak aku datang bertandang ke rumah, dia sembang-sembang lah dengan jiran selang sebuah rumah aku. Terkeluarlah cerita tentang basikal & skuter hilang tu. Barulah jiran aku buka mulut, katanya dia ada nampak pekerja kontrak yang dok menyapu kawasan perumahan kami tu ada mengangkut basikal dari rumah aku. Dia ingat aku yang bagi atau pekerja tu kutip kat tepi tong sampah aku (dia assume aku dah buang basikal tu). Huhu. Tapi yang skuter tu dia tak pasti. Cuma dia cerita lah, ada juga jiran-jiran lain yang kehilangan, tapi mereka kehilangan kasut. Maknanya yang tukang ambil tu, akan ambil barang sesuka hati lah, tak kira apa, janji 'line clear'. Tup-tup seminggu dua lepas tu, aku perasan selipar aku pulak dah takde. Hai..takkan selipar murahan pun kena curi?
Memang nak kena komplen ni...isk!

21 February, 2014

Ikutkan hati, mati. Ikutkan rasa, binasa

Peringatan untuk diri ini yang masih jauh dari mengamalkan gaya hidup sihat, haih..juga untuk semua, semoga bermanfaat :-)




..which are:

1. Sleeping too late and waking up too late.

2. Not urinating in the morning.

3. Too much eating.

4. Skipping breakfast.

5. Consuming too much medication.

6. Consuming too much preservatives, additives, food coloring and artificial sweetener.

7. Consuming unhealthy cooking oil. As much as possible reduce cooking oil use when frying, which includes even the best cooking oils like olive oil. Do not consumes fried foods when you are tired, except if the body is very fit.

8. Consuming raw (overly done) food also add to the burden of liver. Fried veggies should be finished in one sitting, do not store. We should prevent this without necessarily spending more. We just have to adopt a good daily lifestyle and eating habits. Maintaining good eating habits and time condition are very important for our bodies to absorb and get rid of unnecessary chemicals according to 'schedule'.

9. Consumption of alcohol.

Untuk kakak dan adik manis

Buat kakak-akak dan adik-adik manis yang inginkan penampilan ringkas, selesa dan cantik, di sini terdapat beberapa koleksi yang mungkin menepati citarasa anda sekalian. 



Labuh dari bahu : 23.5"
Bukaan Lengan : 32 cm
Bahu : Fits from 13" - 15"
Dada : Fits from 32" - 36"
Pinggang : Fits from 24" - 26"
 
Sesuai untuk acara formal dan kasual, khen? Oh ye, materialnya polyester.


Labuh dari bahu :53"/136 cm
Bahu : 12" - 15"
Dada : 32" - 42"
Pinggang : 24" - 33"
Pinggul : 34" - 46"
Saiz : Free size (S-XXL)
 
Material cotton, cantik digayakan bersama cardigan atau blazer. Wallah!


Labuh dari bahu : 52"
Bukaan lengan : 13"
Panjang lengan : 21"
Bahu : Fits until 15"
Dada : Fits until 36"
Pinggang :Fits until 30"
Pinggul : Fits until 38"
 
Material knitted cotton, selesa dan tidak panas. 


Labuh : 38"
Pinggang : Fits from 24" until 28"
Pinggul : Fits from 34" until 36"
 
Boleh dipakai bersama loose blouse seperti di bawah, atau peplum atau kebaya atau kemeja polos atau suka hati uols lah. Semua pun boleh, semua pun sesuai kaedahnya.


Labuh dari bahu (DEPAN) : 28"
Labuh dari bahu (BELAKANG) : 36"
Bahu : Fits from 14" - 16"
Armhole : Stretchable until 38 cm
Panjang Lengan : 53 cm
Dada : Fits from 36" - 40"
Pinggang : Fits from 28" - 34"
Pinggul : Fits from 36" - 42"
 
Sopan, manis dan tak kedap udara..ahaks.

Kos penghantaran PERCUMA!! :-)
Jangan segan, jangan malu, hubungi/sms/whatsapp 013-2770270.

Hulurkan tangan ringankan beban Adra Afieya

Si comel di bawah adalah Adra Afieya binti Adzriefaiz. Anakanda kepada pengacara Makan Angin TV9.

Beliau menghidap biliary atresia, di mana terdapat ketidak wujudan sistem hempedu luar yang menyebabkan penyakit jaundis berpanjangan dan memerlukan pembedahan pemindahan hati dengan kos yang sangat besar, mencecah RM 1 juta. Penjelasan lanjut adalah seperti di bawah (aku copy paste dari sini):

"Adra Afieya Binti Adzriefaiz 

Disini sy tulis sedikit information buat yang tanya cmna boleh jadi sakit tu,kenapa cost rawatan terlalu besar.dan banyak lagi persoalan yang tak mampu untuk kami ulas untuk kalian setiap seorang.secara ringkas sy bagi sedikit details ;

Baby adra start from jaundice since 3 days after birth. rawatan followup jaundice dekat kpj tapi tak dapat detect until her mummy sendiri tersedar perut adra makin membesar n besar. Then from there kpj refer pakar gastro at Pusat Perubatan Universiti Malaya. Doktor pakar mmg suspect Bliary Atresia. So doktor sarankan untuk operate selepas buat biopsy pada minggu lepas. Result after operation adra menghidap penyakit biliary atresia yg memerlukan operasi KASAI.

Rawatan KASAI telah dilakukan ke atas adra. Tapi untuk kes baby adra sbnarnya rawatan KASAI perlu dijalankan pada bayi yang berumur bawah 150hari. ADRA telah pun melebihi 150hari dan ini menyebabkan hati adra telah rosak.ya hati baby adra rosak. Oleh itu, percentage untuk adra fully recovered tidak diketahui.

Apa yang doktor cakap, once hati rosak dia x boleh utk pulih balik, tapi biopsy utk hati dia blom diterima jadi xsure baper percent dah damage n operation kasai ni bukan utk memulihkan tapi utk membantu baby fight lebih lama n in the end mana mana baby perlukan transplant cuma adra xtau bape lama bertahan sebelum buat transplant hati.

Doc nasihatkan cri funds ealier just in case coz baby punya liver transplant dilakukan di singapore.. the figure around 150k sin dolllar. That is only the operation cost.tak termasuk lagi ubat , wad, cost rawatan susulan dan sebagainya.

Kalo di Hosp Selayang waiting list ramai.. dan most of it mmg adult sahaja.

Allah itu maha besar,kita sebagai umatnya bantulah seadanya.ikhlas kita niat kita hanya Allah yang tahu.

Hanya Allah mampu membalas jasa kalian.Kamk paham banyak yang bertanya 'kenapa mahal', 'untuk apa', 'betul ke' dan kami paham kerana kalian tak melihat surat, keadaan baby adra sendiri."
Hati ibubapa mana yang tidak luluh melihat keadaan si anak sebegini. Semua ibubapa hendak anak-anaknya sihat walafiat, aktif dan dapat membesar dengan normal. Melihatkan senyuman si Adra yang tak mengerti akan penderitaan yang dialaminya, sebak rasa hati. Moga ibubapa Adra
 (Adzriefaiz & Suliza Ismail) diberi kekuatan, ketabahan & kesabaran dalam menghadapi dugaan ini. Semoga Allah mempermudahkan segala urusan untuk Adra kembali sihat seperti biasa. Amin yarabbal alamin.
Sebarang sumbangan boleh dimasukkan ke dalam akaun Maybank bapa Adra, AdzriefaizAdzlan : 562227327760
 Untuk maklumat terkini dan perkembangan Adra, boleh ke FB Page : DONATION FOR ADRA AFIEYA

Double Stemcell & Triple Stemcell In Action!!


Phyto Science Double Stemcell adalah produk anti-penuaan dan kesihatan yang terhasil daripada gabungan sel-sel stem tumbuhan epal hijau dan anggur serta diperkayakan dengan beri acai dan beri biru untuk menyuburkan kulit dari dalam dengan kesan yang nyata lagi ketara. 

Uttwiler Spatlauber adalah sejenis epal dari Switzerland yang ditanam sejak kurun ke-18, di mana ia mempunyai keupayaan untuk menyembuhkan dirinya sendiri dan mempunyai daya ketahanan yang tinggi berbanding jenis-jenis epal yang lain. Ini kerana epal ini mengandungi anti-oksidan yang tinggi sehinggakan sekiranya ia gugur dari pokok, epal ini tidak akan kecut atau membusuk untuk tempoh 4 hingga 6 bulan. Epal ini juga sangat masam dan kurang diminati tetapi sekumpulan saintis daripada Mibelle Biochemistry telah membuktikan bahawa 0.1% sel stem epal Uttwiler Spatlauber mampu meningkatkan 80% sel stem manusia. Terdapat 2%  sel stem epal Uttwiler Spatlauber di dalam Double Stemcell dan ini bermakna peratusan kandungan sel stem epal yang lebih tinggi mengalakkan penghasilan sel baru dengan lebih cepat. Dikhabarkan sel stem epal ini menjadi kegilaan selebriti untuk kelihatan awet muda seperti Michelle Obama, Jennifer Lopez & Helen Mirren.

Gamay Teinturier Freaux pula adalah sejenis anggur daripada daerah Burgundy, Perancis yang juga mempunyai kandungan anti-oksidan yang tinggi dimana ianya sangat berkesan sebagai penyingkir radikal bebas untuk perlindungan UV. Sel stem anggur ini juga merangsang pembaharuan yang berterusan dan memperbaiki struktur kulit untuk mengekalkan kelembapan kulit supaya ia terus lembut dan tegang. 

Double Stemcell membekalkan nutrient bagi membantu merangsang pertumbuhan dan pengantian sel-sel baru serta pembaikan sel lama (yang telah rosak/cedera) dalam darah, organ, kulit dan seluruh anggota badan. Dengan pengambilan teratur setiap hari akan membantu mencegah, merawat serta memperbetulkan masalah/penyakit, seterusnya meningkatkan tahap kesihatan badan. Manfaatnya akan terserlah pada kulit, wajah dan bentuk badan seseorang, merawat luaran & dalaman sekaligus. Badan akan sentiasa cergas dan penuh bertenaga untuk menjalani kehidupan harian. Sesuai untuk semua peringkat umur dan jantina.


Kebaikan Produk :
Membantu mengurangkan kedutan pada kulit terutamanya kulit wajah
Membantu menjadikan kulit gebu, halus, licin, anjal dan lembap agar kulit sentiasa segar dan bermaya
Membantu menguatkan sendi & tulang
Mengaktifkan sel-sel kulit dan badan
Membantu meningkat daya penyerapan kolagen oleh badan
Membantu merangsang badan bagi menghasilkan lebih banyak kolagen tersendiri
Melindungi kulit dari pancaran UV berlebihan 
Membantu membuang toksin dan menurunkan berat badan
Memudarkan jerawat, jeragat, parut dan strect marks serta lingkaran gelap bawah mata
Memulihkan luka dengan cepat 
Menegangkan payudara
Memberi tenaga dan mengurangkan rasa mengantuk
Menguatkan otot jantung, wajah dan faraj
Membantu pesakit tekanan darah tinggi, berpenyakit jantung, sembelit, buasir, diabetes, strok dan lain-lain
Mengurangkan risiko kanser , menstabil dan mengekalkan tahap kolesterol yang baik dalam badan


Harga:
RM 250 per pek (14 sachet), RM 500 2 pek (28 sachet)
PROMOSI!! 
RM 270 untuk 2 pek (automatik menjadi ahli) + RM 5 (kos pos)
Pesanan seterusnya RM 190 untuk 2 pek. 


BERBALOI-BALOI!!



 Phyto Science Triple Stemcell Miracle Intense Essence  


Untuk kegunaan luaran. Ianya sangat mudah digunakan dengan hanya menyemburnya di muka selepas mencuci. Juga boleh diaplikasi di bahagian anggota badan yang lain.  Sesuai unuk melindungi kulit dari sinar UV, masalah resdung dan alergi.
 
Harga : RM290/botol (100 ml)
PROMOSI!!
 RM 350 ( 2 pek Double Stemcell + 1 Miracle Essence) / RM 370 (untuk Sabah & Sarawak)


Phyto Science Triple Stemcell Triple Stemcell Shine Stem



Formula yang dipatenkan. Unik, kalis air dan anti peluh. Mengaktifkan sel pertumbuhan lapisan dalaman kulit. Melindungi kulit daripada kesan buruk sinaran matahari dengan memberi isolasi daripada tembusan sinaran UV. Mempunyai kelembapan anti-oksida semulajadi menjadikan kulit wajah awet muda. Ianya tidak melekit, berminyak atau mempunyai bahan silikon yang boleh menyebabkan liang roma tersumbat.

Harga : RM300/botol (30 ml)

DISCLAIMER
Produk ini telah dihasilkan oleh Bioalpha International Sdn. Bhd dan dipasarkan oleh Phyto Science Sdn. Bhd.



BERMINAT?? ANDA DIALU-ALUKAN UNTUK MENGHUBUNGI/SMS/WHATSAPP : 013-2770270 :-)

20 February, 2014

Hendak salahkan banyak urat putus ke?

Berat badan selepas bersalin : hendak kata sudah mendapat berat badan ideal, tidaklah tepat. jauh sekali mendapat berat badan idaman. Lelemak degil al babat masih belum tersisa, masih pejal dan terjal..huhu. Manakan tidak, diet tidak, mengamalkan pemakanan secara sihat pun tidak. Bila ada kawan tegur badan iols dah berisi, baru la tetiba perut jadi kenyang, sarapan lite-lite, lunch terus skip, dinner pun tak makan nasi. Tapi itu tahan untuk sehari ajelah. Kena selalu baca blog FillanieCik Epal bagi diri motivasi. Pada aku, dorang berdua ni memang komited jaga berat badan. Haruslah uols kenal ngan dorang kan?

Rambut gugur : Ya, sangat banyak. Bertaburan di seluruh pelusuk rumah. Lepas pantang, aku potong pendek. Tapi tetaplah ia gugur dengan banyak juga. Bahana ketidakstabilan hormon, mungkin? Atau kesan kewujudan ketombe yang luarbiasa? Atau kedua-duanya? Wuwuwuwu.

Sengal-sengal badan : Aku syak badan aku berangin ni. Bila bongkok/tunduk lelama, lengguh pinggang. Hujung-hujung jari tangan & kaki rasa bisa-bisa. Paling terasa sengal dan bisa adalah urat peranakan di peha kanan. Memang dari mengandung dulu dah terasa. Bila berurut waktu lepas bersalin, hilang lah kejap bisa & sengalnya tapi ni dah jadi balik. Badan pun lesu aje rasa. Patut cukup habis pantang hari tu, aku berurut lagi dengan mak aku. Tapi disebabkan mak aku sibuk mengurutkan orang, disambung pula dengan kejadian banjir yang memaksa emak aku mengerah tenaga, maka aku tak sampai hati nak minta dia urutkan. Sudahlah dia pun kejap-kejap terasa nak demam. Aku pula, elok habis pantang, aku makan minum macam biasa. Tak berapa nak pantang sangat bab yang satu ini (aku cuma kurangkan pengambilan ais & makanan berangin), so mendapat la kot. Itu yang ada waktu-waktu badan rasa dedar macam nak demam aje.

Pelupa : Aku keluar masuk bilik atau turun naik tangga 3,4 kali pun belum tentu apa yang aku plan nak buat/ambil akan dibuat/diambil. Kang ingat nak pakcing baju anak-anak, so pergi bilik belakang konon nak ambil baju dorang, dah sampai kat bilik belakang baru teringat, nak defreezekan ebm, so defreezekan ebm dulu, sesambil tu teringat pulak nak buat itu, nak buat ini, sudahnya kang ada aje lah yang tertinggal. Hari tu aku kemas beg Ukasyah, so aku keluarkan bekas toiletteries dia, konon dah masukkan baju segala nanti, baru nak masukkan bekas toiletteries tu. Sampai ke sudah tak masukkan. Kakak pengasuh tu pulak takde cakap apa-apa kat aku. Sudahnya, asal aku ambil Ukasyah, hari ni bau minyak kayu putih, esok bau macam minyak afiat, bau bedak pon berbeza-beza. Tapi dalam pada pelik-pelik pon, aku takde terasa nak bertanya sebab aku fikir mungkin akak tu saja pakaikan minyak/bedak anak dia. Boleh gitu? Rerupanya, semalam masa dok mengemas bilik belakang, baru perasan yang bekas toiletteries tu ada terletak elok kat tepi dinding. Haih..apa ke sengal ibu kamu ni Kasyah? Ini baru anak 2, belum masuk 3,4,5 udah gini gayanyer, guane..


19 February, 2014

MILF Malaysia FB Page? Whoaa!

Apa itu MILF? Haa..untuk maklumat lanjut, silalah cari sendiri ye. Yang pasti, page yang aku sebutkan tu adalah page penyumbaleweng yang menyalahgunakan gambar pemilik akaun FB berjantina wanita, berstatus ibu dan berumur 30 ke atas yang dirasakan 'hot' untuk tatapan lelaki-lelaki gersang mencuba nasib. Haa, itulah objektif page yang aku maksudkan.

Intro pun dah macam harems. If u know what i means - 'share experience' dow.

ini status kawan aku, the informer, bukan mangsa page sengal tu ye.
Ini status yang di'up' oleh member aku berkenaan page tu. Dari sini la aku tau kewujudan page sampah ni. Tak sangka ada kengkawan kami yang dah jadi mangsa. Mujur la gambar kawan aku yang jadi mangsa tu dah dikeluarkan selepas kawan aku hantar message pada admin page tersebut untuk buat report polis. Gambar-gambar mangsa yang lain pun dah dipadam, tinggal gambar retis internationale tu je. Tau plak si admin tu cuak. Bila semak tarikh akaun page tu dibuat, dah lama, tahun 2012 tapi aku tak pasti kalau sebelum ni takde sesiapa report. Maka dengan itu, sebelum lebih ramai menjadi mangsa, marilah kita ramai-ramai buat report pada Admin FB untuk tutup page ini. Selain tu, kepada yang belum privacykan akaun FB anda, sila privacykan terutama sekali akses kepada maklumat diri & gambar-gambar. Semak balik senarai kengkawan yang telah di add. Agak-agak yang tak berapa kenal atau mencurigakan tu, delete je la dari friend list sebab mana lah tahu ada penyumbaleweng sibuk jadi stalker kan. Dan sekiranya ada gambar-gambar yang dirasakan tak sesuai untuk dikongsi, better dont upload it into FB. Kadang-kadang tu, ada akaun, gambar profail kemain suci tapi bila baca info, status, gewdiks gersang semacam, rasa macam something wrong somewhere je. Rupanya ada orang salahgunakan untuk cari keseronokan sendiri. Tak pasal-pasal kan? Heii..seround-seround seeraaammm-seeraaammm.

14 February, 2014

Harga sekeping french toast

Alkisahnya semalam seperti biasa, pagi-pagi aku akan ke kafe pejabat mencari sarapan. Selalunya aku akan cari makanan berat plus kuih-muih. Kuih muih tu pula selalunya aku buat kudap-kudapan sementara nak tunggu waktu makan tengahari. Ohoho..banyak kan aku makan? Orang lain lepas bersalin makin lentik langsing, aku menambahkan babat. Apa ada hal..hahah. Okay, itu bukan isunya. Dalam kafe pejabat aku tu, ada satu gerai aje yang jual kuih-muih ni. Sesambil aku melihat-lihat kuih-muih yang berkenan nak di'ngap', ada la sorang lelaki ni sama naik memilih. "Kuih ni harga berapa?" soalnya sambil menunjuk kepada kuih karipap. "Empat posen", jawab si penjual. "Kuih ini pula?" tanya beliau lagi. "Empat posen juga", jawab si penjual lagi. Kemudian, lelaki tersebut menyepit sekeping french toast yang masih panas lalu bertanyakan harganya. Si penjual menjawab, "Ini seringgit sekeping." "Hah, seringgit? Boleh tahan ye harga dia." Respon si lelaki sambil meletakkan kembali french toast tersebut, lalu memilih 2 ketul kuih, bayar dan berlalu pergi. Berubah air muka si penjual. Pada aku, di sekitar Putrajaya ini, harga seketul kuih sebanyak 40 sen itu memang biasa. Kalau dapat 30 sen, rasa macam eh, murahnya dan teruja. Tetapi sangat jarang atau macam sudah tidak ada. Jadi 40 sen itu adalah acceptable walau tiada jamin sedap dari segi rasa. Saiz pun macam zaman harga kuih 20 - 25 sen dulu aje. Aku pernah beli kuih donat bersaiz sedang dengan harga 50 sen. Mahal lah aku rasa. Berapa sangat lah pun kos hendak membuatnya, salut dengan gula aje pun. Ker sebab hendak membuatnya sedikit leceh sampai hendak letak harga sebegitu? Aku mengaku, aku tak pernah buat donat. Tak ada rasa hendak buat tapi masa emak aku berniaga dulu, aku biasa tolong emak aku buat. Donat air tangan mak aku dulu, saiznya lebih kurang sebesar tapak tangan dewasa, dengan gebunya, lembutnya, gula pasir halus dikisar dan disalut sekata, 25 sen harganya. Tak pula diletakkan harga mahal sedikit dari kuih muih lain hanya kerana ciri-ciri yang aku sebutkan itu. Berbalik kepada  french toast seringgit, aku pun rasa macam itu bukan harga patut. Kalau seringgit, dengan sebuku roti Gardenia saiz pendek & beberapa biji telur, sudah berapa untungnya? Itu kalau pakai roti Gardenia lah. Telur pun bukan pakai sebiji telur untuk sekeping roti kan? Kalau letak susu pun, perlukah dijual sampai seringgit? Adeh. Harap-harap, si penjual boleh consider untuk kaji balik harga french toastnya yang obviously bukan dibuat di Perancis ittew.

12 February, 2014

Ukasyah : 3rd check up & basa basi

Anak bujang aku akan menginjak ke usia 4 bulan hujung minggu ini.  Baru pagi tadi dia mendapatkan dos suntikan untuk 3 bulan, boleh gitu? My bad. Sepatutnya temujanji untuk tujuan tersebut adalah pada 28/1 lepas tapi aku salah tengok hari. Aku ingatkan 28/1 jatuh pada hari Rabu, rupanya hari Selasa. Campur tolak cuti Tahun Baru Cina segala, maka terpaksalah aku reschedulekan temujanji yang tertangguh dekat 2 minggu T___T

Masa check-up 2 bulan, beratnya 6.7 kg. Untuk check-up 3 bulan, beratnya naik +/- 300 gm aje. Nak kata tak kuat menyusu, selera aje dia. Mungkin dia hendak meringankan badan agaknya. Belum dapat meniarap kan diri, baru mengiring sikit-sikit tapi kalau ditiarapkan, kepala dah tegak macam anak kura-kura..hihi. Kesukaan menyembang sentiasa ada. Kalau kita agah-agah atau ajak dia berborak, memang suka sangatlah dia. Kalau kita dah pegang/gendong dia, janganlah semena-mena nak baringkan dia, memang bergemalah tangisan anak bujangku itu. Kadang-kadang aku usik dia, buat suara macam garang, terus dia cemekkan muka, menangis dengan air mata bergenang-genang. Touching la tu. Berjiwa #halusss kah anak bujangku? Huhu. Sangat suka menghisap jari. Tak silap aku memang dari dalam pantang dah nampak dia menghisap jari dedemok dia tu tapi paling ketara masa dia 2 bulan onwards. Kekadang habis sepenumbuk dihisapnya. Ada orang kata tak elok biarkan anak hisap jari, nanti jadi tabiat, habis jari jadi kecut. Tapi menghisap jari tu kan salah satu daripada tindakan refleks bayi yang menyokong perkembangan deria mereka, dan itu adalah normal. Masa check-up tadi pun, nurse ada tanya sama ada Ukasyah ada hisap jari atau tak. Aku jawab ya dan dia catitkan dalam buku rekod Ukasyah. Maknanya ok lah tu kan, lagipun dari dalam kandungan baby-baby ni hisap jari, dah nature dia kan? Sementara hendak besar ni, let it come & go naturally.

As for si kakak, dah nampak dah sisi-sisi cemburunya ittew. Kalau aku atau En.F main-main dengan si adik, dia akan datang nak menyelit sekali. Nak pegang adiklah, nak buka/pakaikan baju adik lah, nak mandikan adik lah. Kalau kami larang dia cium/peluk adik kuat-kuat atau tegur dia dengan apa-apa perkara yang melibatkan si adik, mulalah dia cakap, "Ibu/Babah dah tak sayang Anim, eh?" Adehh, dia terasa rupanya. Jadi haruslah bagi explaination, ajak & libatkan dia sekali. Tapi bila selalu pula kena suruh, dia komplen pulak, "Asyik Anim aje yang kena buat." Ibu : "Anim kan kak long, mestilah Anim kena buat, tolong ibu." Tasnim : "Kalau macam tu, Anim takmo jadi kak long lah. Anim nak jadi kakak aje." (-_-)" Sama je portfolio kak long dengan kakak tu nak oii. Selain tu, si kakak dah pandai hendak buat perangai untuk tarik perhatian ibu babahnya. Memang kekadang keluar api lah kat hidung ibunya ni nak melayan karenah si kakak. Huhu. Tapi bila difikir-fikirkan, tahun depan si kakak dah 7 tahun, dah masuk sekolah, jadi lama mana lagilah dia suka hendak dipeluk-cium-gomol-diberi perhatian macam dia kekecik dulu kan?  Sayu pulak hati ibu.

Ok, cerita lain. Aku tak puas hati. Tak puas hati sebab baik si kinting mahupun si kecik, dedua ikut muka babah. Roman babah eh, kato oghang nogori.  Haih, mana aci!

11 February, 2014

Dua Februari

Februari. Bulan kedua dalam kalendar Masihi. Nombor dua. Tanpa aku sedari (sekarang dah sedar, tu yang nak tulis dalam entri ni), aku punya kaitan yang kuat dengan nombor 2. Hurm..dan kaitannya?
Aku punya 2 orang BFF yang lahir dalam bulan 2.
En. F dilahirkan dalam bulan 2.
Aku pernah ada 'crush gila-gila' dengan seorang mamat yang lahir dalam bulan 2 juga. (Jangan marah En.F, ini cerita zaman iols muda-muda ye..ahaks.)
Aku dapat pinjaman pelajaran selepas 2 kali mohon.
Aku dapat tawaran sambung belajar ke UiTM masa intake kedua.
Aku berjaya habiskan ijazah setelah dua kali masuk ke program yang sama dari dua U yang berbeza.
Aku diterima masuk bekerja juga masa intake kedua.
Aku kahwin selepas dua kali putus tunang.
Hinggakan emak aku pernah cakap, hidup aku akan sentiasa ada kedua kalinya. Kali kedua untuk mencuba. Kali kedua untuk berusaha. Kali kedua untuk diberi peluang.  Macam minyak masak Seri Murni, pemeringkatan dua kali..hahah.
Well, mungkin sudah suratan. Mungkin juga kebetulan.

04 February, 2014

Ukasyah - Hari pertama bersama pengasuh

Hari ni hari pertama aku hantar Ukasyah ke pengasuh. Ini juga pengalaman pertama aku menghantar anak ke pengasuh. Waktu si kinting dulu, aku hantar dia ke taska waktu umur dia dah 3 tahun maka lain perasaannya. Harapnya Ukasyah okay dengan si pengasuh dan sama juga sebaliknya. Kalut la aku nak siapkan bebarang dia pagi tadi, padahal petang semalam, beg baju & kelengkapan lain aku dah siapkan. Pagi ni cuma nak siapkan stok susunya aje tapi disebabkan kegabraan aku dengan pengalaman pertama ini, aku jadi 'blur' sekejap. Mana nak siapkan si kakak, nak prepare kelengkapan pam susu untuk dibawa ke pejabat, nak siapkan diri lagi...hahah. Baru anak dua je pun, kecohnya macam beranak 5..huhu.

Anyway, pengasuh ni aku dapat dari sepupu En.F. Sepupu En.F tu baru aje deliver awal Januari lepas. Dia yang dapat contact number pengasuh tu tapi tak jadi nak hantar sebab dia dapat pengasuh yang lagi dekat dengan rumah dia so dia passkan pada kami. Kebetulan pengasuh tu memang mengalu-alukan bayi untuk dijaga, so aku & En.F pergi la berjumpa dengan dia untuk merisik-risik. Dalam masa yang sama, boss aku ada bagi contact no. seorang pengasuh dekat area rumah aku pula. Aku pun ada call pengasuh tersebut untuk bertanya. Tak sangka dalam masa-masa kecederaan macam tu (cuti bersalin aku dah nak habis waktu tu), akhirnya ada pengasuh yang available tetapi setelah berbincang dan ditimbang-timbang, kami memilih pengasuh yang direcommendkan oleh sepupu En.F itu. Mungkinlah jauh sikit dari rumah jika nak dibandingkang dengan pengasuh yang satu lagi, tapi masih satu jalan dengan jalan untuk aku ke pejabat. Sebelum tu, aku dah riki-riki & dah dapat tempat kat taska sebab aku fikir memang kami dah takkan dapat cari pengasuh..huhu.

Kalau diikutkan, memang dari waktu aku mengandung, aku dah cuba cari pengasuh tapi tidaklah beria sangat. Tambahan pulak, adik aku bagitau yang dia sudah bookedkan tempat untuk anak aku dekat pengasuh anak dia. Jadi aku pun dah legalah, konon pencarian pengasuh dah settle. Tapi tak lama lepas tu, pengasuh tu cakap dia terpaksa tolak tempahan aku sebab dia taknak ambil risiko memandangkan banyak pula kes bayi tersedak susu di rumah pengasuh dalam Putrajaya ni. Maka aku pun akur. Lagipun masa tu aku baru masuk 3rd trimester, so macam ada masa lagi nak cari pengasuh lain. Kemudian, kami ada bertanya pada jiran selang sebuah rumah sama ada dia berminat untuk menjaga bayi tetapi dia tak berani bagi kata putus memandangkan kesihatan dia yang tak berapa stabil. Aku pun faham lah, tak mudah nak jaga anak kecil dalam keadaan yang sebegitu. Memang macam hopeless hendak mencari pengasuh sebab kebanyakkannya tak available dan tak ramai yang hendak jaga baby. Lepas pantang, aku mulakan pula operasi mencari taska. Malangnya semua taska dah fully-booked baik yang dekat area pejabat aku, Presint 9 & 11. Tapi akhirnya aku ketemu juga dengan satu taska di Presint 11. Aku tengok bebudak yang dijaga semua happy je & bila ditanya jumlah baby yang sedia ada dalam jagaan hanyalah 3 orang (itu termasuk anak aku jika aku berminat), maka aku pun letak lah duit pendahuluan RM 100 tapi since dah jumpa pengasuh, kira burn lah kan duit tu.

Sebab kenapa aku pilih pengasuh tu adalah kerana dia memang prefer jaga baby dan dia biasa handle baby yang minum ebm. Aku tak perlu nak bawa milk warmer bagai. Dia boleh jaga lebih masa dengan syarat aku sediakan susu & kelengkapan anak aku dengan secukupnya. Tengok dari keadaan rumah dia pula, dia nampak pembersih. Dan setakat dari perbincangan kami tempoh hari, dia cuma jaga Ukasyah. Kalau diikutkan dia memang nak jaga lagi sorang dua tapi yang toddler lah. Dia pun ada anak kecil berumur 2 tahun lebih. Apapun, petang ni aku nak tengok keadaan Ukasyah macam mana. Yelah, aku kena cuba dulu hantar & tengok keserasian anak aku kat rumah pengasuh tu. Kalau ok, boleh carry on. Kalau tak ok, aku kena bersiap siaga cari pengasuh/taska baru. Hurm..inilah dilema mak bapak berkerja kan? Kalaulah boleh jaga anak sambil bekerja. Huhu. Apapun, semoga anak-anak kita sentiasa dipelihara dan dilindungi oleh-Nya daripada perkara-perka yang tidak diingini sama ada di rumah pengasuh atau taska. Juga semoga anak-anak kita dikasihi dan disayangi selayaknya oleh penjaga yang telah kita amanahkan untuk menjaga anak-anak kita itu.

Haih, tak sabar nak balik, nak ambil Ukasyah.

30 January, 2014

Asas keusahawanan

Aku selalu teringat kenangan aku tolong emak aku meniaga masa aku bebudak dulu. Aku pernah tolong mak aku jaja kuih sekeliling kampung tempat tinggal kami. Mak aku menggunakan kelebihan kemahiran memasak dia untuk berniaga tapi masa itu modal pun kecil-kecil aje maka berjaja ajelah yang mampunya. Tapi aku ni pemalu. Nak melaung "kuih-kuih!" pun, suara keluar perlahan aje. Selalunya kawan-kawan sepermainan menyibuk sekali mengekor aku keluar menjaja. Lagi la aku malu. Padahal takde apa yang nak dimalukan pun, huhu. Anyway, dari situ dapatlah sikit duit untuk mak aku buat belanja dapur tapi aktiviti tu tak bertahan lama. Selain menjaja, mak aku ada hantar kuih-muih buatan dia ke kantin hospital. Masa ni subuh-subuh lagi ayah aku akan bawa mak aku naik motor hantar kuih. Kadang-kadang jiran belakang yang berkerja di hospital ada tolong hantarkan juga. Bagi mendapatkan duit belanja raya, mak aku ambil tempahan biskut. Masa tu mak aku buat biskut raya yang oldskool aje macam biskut kelapa, tat, peanut butter dan samperit. Mak aku akan susun biskut raya tu atas kertas pembungkus nasi tu dan sampulkan dengan plastik sebelum distapler. Aku la jadi tukang hantar ke rumah jiran tetangga yang mengorder. Aku ingat lagi kali pertama mak aku dapat untung berniaga biskut raya, dia bawa aku adik-beradik beli baju raya dekat bandar & berbuka makan nasi ayam dekat gerai benteng. Seronok sangat rasanya. Lama juga mak aku maintain bisnes kuih raya dia, dari aku sekolah rendah sampai aku dah berkerja. Masa tu mak aku dah ada biskut-biskut yang memang jadi signature dia macam cheese cake (nama aje gitu tapi bukan kek ye), mainland sq (yang ini aku suka makan panas-panas), mama carries, tat nenas & almond london. Kalau ada request dari regular customer, dia buat juga macam biskut mazola, dahlia & samperit. Maka, bulan puasa badan aku ni bau macam tepung biskut jua adanya. Loya mengadap kuih siang malam. Sebab itu bila aku beraya rumah orang, aku akan cari biskut raya yang lain dari rumah sendiri kecuali tat nenas lah. Itu all-time favourite di mana sahaja. Tapi mengenangkan duit raya, eden bekojo sekueknyo..haha.

Bila ayah aku dapat beli rumah dan kami berpindah,  mak aku berniaga pula nasi lemak depan rumah. Ayah aku buat sendiri gerai bergerak. Senang nak tolak. Sebelum buat gerai tu, pakai meja. Sesubuh hari aku dengan adik akan angkat meja, pasang payung sebelum angkut bebarang niaga. Settle mengangkut, aku akan tolong mak aku berjual. Sebelum tu, aku & adik no. 2 akan bangun tolong mak aku prepare bebarang jualan. Potong timun, kupas telur, masukkan nasi lemak dalam termos, goreng kuih muih, mesin gula donut, salutkan donut dengan gula dan tugas-tugas lain yang diarahkan dari semasa ke semasa, heheh. Tapi aku paling lemau kalau kena tolong prepare inti karipap, potong kentang atau keledek, kupas ikan bilis atau potong cili..haha. Renyah, leceh. Suka sangat nak mengelat part tu, tapi selalunya tak boleh lari, kena buat jugak, huhu. Dalam jam 7 lebih-lebih sikit mak atau ayah aku akan take over sebab aku nak bersiap ke sekolah pulak. Cumanya bila masuk sekolah menengah, tugas menjual tu aku buat time cuti aje.

Kemudian mak aku dapat sewa gerai dalam kafetaria TNB. Dekat situ mak aku jual makanan berasaskan mi. Mi kari, mi rebus, mi soto. Sambutannya menggalakkan sampaikan mak aku dapat mak ayah angkat waktu berniaga dekat situ. Mak ayah angkatnya tu asalnya pelanggan tetap, pasangan suami isteri pesara yang sukakan kucing. Aku ingat lagi kami pernah bertandang ke rumah mereka yang penuh dengan kucing. Sekejap aje mak aku dapat meniaga dekat situ atas sebab-sebab yang aku tak berapa pasti.

Selain itu, mak aku juga amik tempahan. Buat tempahan kenduri, mesyuarat. Maka kami adik beradik ni dikerah membantu..hihu. Mak aku ada juga tolong masak dekat majlis orang kawen & tolong kawan dia yang meniaga buat kuih. Kalau diikutkan, penat memang penat tapi duit itulah yang mak aku gunakan untuk membantu ayah aku menampung perbelanjaan kami sekeluarga dulu.

Inilah memori asas keusahawan aku. Walaupun aku diberi pendedahan berniaga sedari kecil, tetapi minat & kemahiran berniaga tu macam tak berapa terpupuk dalam diri aku. Bakat nan hado. Teori dah belajar dari zaman sekolah sampailah ke IPT. Tapi tu lah, zaman sekarang dengan kos sara hidup yang makin meningkat, aku cuba jugalah berjinak-jinak berniaga untuk mencari duit poket, duit tepi. Mudah-mudahan adalah rezekinya nanti.

24 January, 2014

Ukasyah - Momento pengalaman melahirkan

Aku melahirkan Ukasyah ketika beliau berusia 39 minggu ++ di dalam kandungan. Sama seperti si kakak. Tanda untuk melahirkan juga sama, keluar tanda darah. Waktu keluar tanda juga lebih kurang sama, sekitar jam 3 pagi. Cuma waktu si kinting dulu, aku tak rasa sakit masa keluar tanda, yang si adiknya ni, perut aku dah mula mengeras dan memulas, sakit pinggang pun dah terasa (the pain is still bearable gituh) tapi aku tetap pulun tidur untuk mengumpul tenaga kaedahnya kerana khuatir tidak cukup tidur boleh menyebabkan aku keletihan seperti kelahiran pertama dahulu.  Maka beradu lah aku secara on and off sehingga jam 10 pagi. En.F pula telah diperingatkan untuk ambil EL sewaktu subuh sebelumnya.

Sewaktu ingin bersiap, contraction semakin kerap terasa. Bila sakitnya datang, kalau aku berjalan/berdiri, cepat-cepat aku duduk. Kalau dah duduk pula, aku menyimpuh, menahan dinding. Itu yang ambil masa hendak bersiap. Sudahnya, jam sebelas lebih barulah kami bertolak ke Hospital Az-Zahrah, Bangi. Sempat juga la aku duduk sekejap depan pintu hospital menahan kontraksi yang datang sebelum cepat-cepat ke Aras 2 untuk pendaftaran bersalin. Kemudiannya aku diminta masuk ke dalam sebuah bilik untuk ujian CTG selama 20 minit. Hasil bacaan graf daripada ujian tersebut, jururawat mengatakan yang kemungkinan aku dah dilate dalam 2 cm. Terdetik juga dalam hati, "Alamak, baru 2 cm..lambat lagi nak masuk labour room tapi dah sakit macam ni. Bertabah ajelah." Baru aje aku ala-ala nak pasrah, jururawat tu cakap nak check bukaan untuk kepastian. Lepas check bukaan tu, aku perasan muka jururawat tu agak surprise, dia kata, "Puan, dah buka 5 cm, dah boleh masuk labour room ni." Aku pun terkejut. Tak sangka dah 5 cm. Maka, aku pun diminta tukar baju dan bersiap untuk di bawa ke labour room. Sesambil tukar baju tu, sempat jugalah aku call family aku dan mertua untuk maklumkan keadaan aku.

Disebabkan si kinting dibawa sekali ke hospital, maka terpaksa lah En.F bergilir-gilir. Sekejap temankan aku, sekejap temankan si kinting. Masa En.F temankan aku, dia minta tolong jururawat di luar tolong tengok-tengokkan anak dara weols tu. Aku yang dalam labour room ni boleh dengarlah suara si kinting kat luar tu. Hendak ditinggalkan di tadika, aku risau kalau aku lambat bersalin, dia kena duduk dekat tadika lama-lama, kasihan pula. Itu yang heret juga dia, at least bila family aku dah sampai nanti boleh tinggalkan si kinting dengan nenek/atuk atau auntynya. Anyway, dia suka aje ikut kami sebab tak sabar nak jumpa adik katanya. Di dalam labour room, sempatlah aku minum air selusuh yang mak aku bekalkan, dan selebihnya bila haus, aku teguk air mineral yang disediakan. Jururawat di situ juga bantu aku ambil wuduk & pakaikan telekung untuk aku buat solat jamak Zohor & Asar. Selesai solat, aku diminta berbaring secara mengiring ke kiri untuk mempercepatkan pergerakan baby ke serviks.

Dalam pukul 3.20 petang, aku full dilated &  Dr. Fazlina minta aku push. Ok, aku mengaku, ada masa, waktu kontraksi datang, aku tak sedia hendak push. Ada masa, dah sedia hendak push, tapi tak dapat push habis sebab tak cukup nafas.Teknik pernafasan lemah. Teknik meneran tak cukup bagus. Posisi kepala pun ada masa salah. Haih. Maka terpaksalah Dr. Fazlina bertegas dengan aku. Jururawat yang assisted Dr. Fazlina pun macam geram je tengok aku push tak lepas-lepas, jenuh dah dorang jadi pom-pom girl..huhu. Akhirnya, setelah beberapa percubaan, tepat jam 3.49 petang, aku selamat melahirkan Ukasyah Alhassan. Fuh, legaaaaa. Selamat sudah. Lepas tengok baby, aku minta Dr. Fazlina tidurkan aku sewaktu jahitan luka (trauma weh tahan sakit masa si kinting dulu) dan dalam jam 6 petang lebih, aku di bawa ke bilik.

So far, aku bersyukur proses kelahiran kali ini dipermudahkan oleh-Nya. No vacuum, no blood transfusion seperti sebelum ini. Kedua ibu dan anak sihat dan kami dibenarkan pulang 2 hari selepas itu (actually sehari selepas bersalin kami dah boleh discaj tapi aku mohon pada doktor untuk stay semalam lagi). Alhamdulillah, segalanya berkat doa semua (ahli keluarga, sanak saudara, rakan taulan etc) yang sudi mendoakan untuk aku & baby. Semoga Allah membalas jasa baik kalian.