30 January, 2014

Asas keusahawanan

Aku selalu teringat kenangan aku tolong emak aku meniaga masa aku bebudak dulu. Aku pernah tolong mak aku jaja kuih sekeliling kampung tempat tinggal kami. Mak aku menggunakan kelebihan kemahiran memasak dia untuk berniaga tapi masa itu modal pun kecil-kecil aje maka berjaja ajelah yang mampunya. Tapi aku ni pemalu. Nak melaung "kuih-kuih!" pun, suara keluar perlahan aje. Selalunya kawan-kawan sepermainan menyibuk sekali mengekor aku keluar menjaja. Lagi la aku malu. Padahal takde apa yang nak dimalukan pun, huhu. Anyway, dari situ dapatlah sikit duit untuk mak aku buat belanja dapur tapi aktiviti tu tak bertahan lama. Selain menjaja, mak aku ada hantar kuih-muih buatan dia ke kantin hospital. Masa ni subuh-subuh lagi ayah aku akan bawa mak aku naik motor hantar kuih. Kadang-kadang jiran belakang yang berkerja di hospital ada tolong hantarkan juga. Bagi mendapatkan duit belanja raya, mak aku ambil tempahan biskut. Masa tu mak aku buat biskut raya yang oldskool aje macam biskut kelapa, tat, peanut butter dan samperit. Mak aku akan susun biskut raya tu atas kertas pembungkus nasi tu dan sampulkan dengan plastik sebelum distapler. Aku la jadi tukang hantar ke rumah jiran tetangga yang mengorder. Aku ingat lagi kali pertama mak aku dapat untung berniaga biskut raya, dia bawa aku adik-beradik beli baju raya dekat bandar & berbuka makan nasi ayam dekat gerai benteng. Seronok sangat rasanya. Lama juga mak aku maintain bisnes kuih raya dia, dari aku sekolah rendah sampai aku dah berkerja. Masa tu mak aku dah ada biskut-biskut yang memang jadi signature dia macam cheese cake (nama aje gitu tapi bukan kek ye), mainland sq (yang ini aku suka makan panas-panas), mama carries, tat nenas & almond london. Kalau ada request dari regular customer, dia buat juga macam biskut mazola, dahlia & samperit. Maka, bulan puasa badan aku ni bau macam tepung biskut jua adanya. Loya mengadap kuih siang malam. Sebab itu bila aku beraya rumah orang, aku akan cari biskut raya yang lain dari rumah sendiri kecuali tat nenas lah. Itu all-time favourite di mana sahaja. Tapi mengenangkan duit raya, eden bekojo sekueknyo..haha.

Bila ayah aku dapat beli rumah dan kami berpindah,  mak aku berniaga pula nasi lemak depan rumah. Ayah aku buat sendiri gerai bergerak. Senang nak tolak. Sebelum buat gerai tu, pakai meja. Sesubuh hari aku dengan adik akan angkat meja, pasang payung sebelum angkut bebarang niaga. Settle mengangkut, aku akan tolong mak aku berjual. Sebelum tu, aku & adik no. 2 akan bangun tolong mak aku prepare bebarang jualan. Potong timun, kupas telur, masukkan nasi lemak dalam termos, goreng kuih muih, mesin gula donut, salutkan donut dengan gula dan tugas-tugas lain yang diarahkan dari semasa ke semasa, heheh. Tapi aku paling lemau kalau kena tolong prepare inti karipap, potong kentang atau keledek, kupas ikan bilis atau potong cili..haha. Renyah, leceh. Suka sangat nak mengelat part tu, tapi selalunya tak boleh lari, kena buat jugak, huhu. Dalam jam 7 lebih-lebih sikit mak atau ayah aku akan take over sebab aku nak bersiap ke sekolah pulak. Cumanya bila masuk sekolah menengah, tugas menjual tu aku buat time cuti aje.

Kemudian mak aku dapat sewa gerai dalam kafetaria TNB. Dekat situ mak aku jual makanan berasaskan mi. Mi kari, mi rebus, mi soto. Sambutannya menggalakkan sampaikan mak aku dapat mak ayah angkat waktu berniaga dekat situ. Mak ayah angkatnya tu asalnya pelanggan tetap, pasangan suami isteri pesara yang sukakan kucing. Aku ingat lagi kami pernah bertandang ke rumah mereka yang penuh dengan kucing. Sekejap aje mak aku dapat meniaga dekat situ atas sebab-sebab yang aku tak berapa pasti.

Selain itu, mak aku juga amik tempahan. Buat tempahan kenduri, mesyuarat. Maka kami adik beradik ni dikerah membantu..hihu. Mak aku ada juga tolong masak dekat majlis orang kawen & tolong kawan dia yang meniaga buat kuih. Kalau diikutkan, penat memang penat tapi duit itulah yang mak aku gunakan untuk membantu ayah aku menampung perbelanjaan kami sekeluarga dulu.

Inilah memori asas keusahawan aku. Walaupun aku diberi pendedahan berniaga sedari kecil, tetapi minat & kemahiran berniaga tu macam tak berapa terpupuk dalam diri aku. Bakat nan hado. Teori dah belajar dari zaman sekolah sampailah ke IPT. Tapi tu lah, zaman sekarang dengan kos sara hidup yang makin meningkat, aku cuba jugalah berjinak-jinak berniaga untuk mencari duit poket, duit tepi. Mudah-mudahan adalah rezekinya nanti.

24 January, 2014

Ukasyah - Momento pengalaman melahirkan

Aku melahirkan Ukasyah ketika beliau berusia 39 minggu ++ di dalam kandungan. Sama seperti si kakak. Tanda untuk melahirkan juga sama, keluar tanda darah. Waktu keluar tanda juga lebih kurang sama, sekitar jam 3 pagi. Cuma waktu si kinting dulu, aku tak rasa sakit masa keluar tanda, yang si adiknya ni, perut aku dah mula mengeras dan memulas, sakit pinggang pun dah terasa (the pain is still bearable gituh) tapi aku tetap pulun tidur untuk mengumpul tenaga kaedahnya kerana khuatir tidak cukup tidur boleh menyebabkan aku keletihan seperti kelahiran pertama dahulu.  Maka beradu lah aku secara on and off sehingga jam 10 pagi. En.F pula telah diperingatkan untuk ambil EL sewaktu subuh sebelumnya.

Sewaktu ingin bersiap, contraction semakin kerap terasa. Bila sakitnya datang, kalau aku berjalan/berdiri, cepat-cepat aku duduk. Kalau dah duduk pula, aku menyimpuh, menahan dinding. Itu yang ambil masa hendak bersiap. Sudahnya, jam sebelas lebih barulah kami bertolak ke Hospital Az-Zahrah, Bangi. Sempat juga la aku duduk sekejap depan pintu hospital menahan kontraksi yang datang sebelum cepat-cepat ke Aras 2 untuk pendaftaran bersalin. Kemudiannya aku diminta masuk ke dalam sebuah bilik untuk ujian CTG selama 20 minit. Hasil bacaan graf daripada ujian tersebut, jururawat mengatakan yang kemungkinan aku dah dilate dalam 2 cm. Terdetik juga dalam hati, "Alamak, baru 2 cm..lambat lagi nak masuk labour room tapi dah sakit macam ni. Bertabah ajelah." Baru aje aku ala-ala nak pasrah, jururawat tu cakap nak check bukaan untuk kepastian. Lepas check bukaan tu, aku perasan muka jururawat tu agak surprise, dia kata, "Puan, dah buka 5 cm, dah boleh masuk labour room ni." Aku pun terkejut. Tak sangka dah 5 cm. Maka, aku pun diminta tukar baju dan bersiap untuk di bawa ke labour room. Sesambil tukar baju tu, sempat jugalah aku call family aku dan mertua untuk maklumkan keadaan aku.

Disebabkan si kinting dibawa sekali ke hospital, maka terpaksa lah En.F bergilir-gilir. Sekejap temankan aku, sekejap temankan si kinting. Masa En.F temankan aku, dia minta tolong jururawat di luar tolong tengok-tengokkan anak dara weols tu. Aku yang dalam labour room ni boleh dengarlah suara si kinting kat luar tu. Hendak ditinggalkan di tadika, aku risau kalau aku lambat bersalin, dia kena duduk dekat tadika lama-lama, kasihan pula. Itu yang heret juga dia, at least bila family aku dah sampai nanti boleh tinggalkan si kinting dengan nenek/atuk atau auntynya. Anyway, dia suka aje ikut kami sebab tak sabar nak jumpa adik katanya. Di dalam labour room, sempatlah aku minum air selusuh yang mak aku bekalkan, dan selebihnya bila haus, aku teguk air mineral yang disediakan. Jururawat di situ juga bantu aku ambil wuduk & pakaikan telekung untuk aku buat solat jamak Zohor & Asar. Selesai solat, aku diminta berbaring secara mengiring ke kiri untuk mempercepatkan pergerakan baby ke serviks.

Dalam pukul 3.20 petang, aku full dilated &  Dr. Fazlina minta aku push. Ok, aku mengaku, ada masa, waktu kontraksi datang, aku tak sedia hendak push. Ada masa, dah sedia hendak push, tapi tak dapat push habis sebab tak cukup nafas.Teknik pernafasan lemah. Teknik meneran tak cukup bagus. Posisi kepala pun ada masa salah. Haih. Maka terpaksalah Dr. Fazlina bertegas dengan aku. Jururawat yang assisted Dr. Fazlina pun macam geram je tengok aku push tak lepas-lepas, jenuh dah dorang jadi pom-pom girl..huhu. Akhirnya, setelah beberapa percubaan, tepat jam 3.49 petang, aku selamat melahirkan Ukasyah Alhassan. Fuh, legaaaaa. Selamat sudah. Lepas tengok baby, aku minta Dr. Fazlina tidurkan aku sewaktu jahitan luka (trauma weh tahan sakit masa si kinting dulu) dan dalam jam 6 petang lebih, aku di bawa ke bilik.

So far, aku bersyukur proses kelahiran kali ini dipermudahkan oleh-Nya. No vacuum, no blood transfusion seperti sebelum ini. Kedua ibu dan anak sihat dan kami dibenarkan pulang 2 hari selepas itu (actually sehari selepas bersalin kami dah boleh discaj tapi aku mohon pada doktor untuk stay semalam lagi). Alhamdulillah, segalanya berkat doa semua (ahli keluarga, sanak saudara, rakan taulan etc) yang sudi mendoakan untuk aku & baby. Semoga Allah membalas jasa baik kalian.


05 January, 2014

Ukasyah - Ahli keluarga baru

Si kinting sudah bergelar kak long secara rasmi pada 16 Oktober 2013 yang lalu, sehari selepas Aidiladha. Dilahirkan secara normal pada jam 3.49 petang dengan berat 3.45 kg. Inilah dia anakanda kedua aku, putera sulung dalam keluarga. Ukasyah Alhassan namanya.


2 weeks old


2 months old

Ramah tamah orangnya. Suka diajak berbual. Sendawa macam orang tua. Kalau dia menggeliat, tak sah kalau tak terkentut-kentut-kentut. Yer, dia kuat buang angin tapi baguslah kan dibuang dari disimpan. Kalau dah kembung, kesian dia. Overall, he is easy baby. Sebagai ibu, i would like to think that way lah walaupun kebanyakkan masa hendak uruskan aktiviti seharian pun terkejar-kejar dibuatnya. Adat beranak kecil kan? As for si kakak, dia gembira punya adik. Suka melayan si adik & boleh diharap untuk disuruh buat itu ini juga cuma pernah dia terasa yang dia bukan lagi center of attention like she used to be before. Rajuknya tak lama. Sememangnya dia anak yang penuh pengertian.
Ibu sayang kamu berdua, xoxo.