20 February, 2017

Antara nikmat dan ujian

Aku suka sangat dengan perkongsian Kak Di dalam blog dia tentang nikmat dan ujian, tentang betapa kita mentafsir ujian itu datangnya dalam bentuk kesusahan, kekurangan, kecelakaan, keburukan dan seangkatan dengannya semata-mata.  Betapa kita melihat nikmat itu datangnya dalam bentuk kesenangan, kekayaan, kecantikkan, kejayaan atau kelebihan yang orang lain ada sahaja sedangkan sebenarnya kita sendiri sudah terkeliru antara nikmat dan ujian. Aku antara hamba-Nya yang selalu alpa dengan ujian serta nikmat yang Dia beri kepada aku. Aku selalu minta pada Dia nak ada apa yang orang lain ada, ada pekerjaan yang bagus dengan gaji yang bagus, ada keluarga bahagia, ada anak-anak yang sihat, sempurna, bijak, soleh/solehah, murah rezeki dengan erti kata kalau boleh hendak kaya, hendak berharta. Aku alpa doa-doa aku itu terlalu berbaur keduniaan. Aku meminta-minta dengan harapan Allah akan menunaikannya. Aku kecewa bila apa yang aku minta belum tertunai. Aku mentafsir tahajud, dhuha, doa pemurah rezeki, surah al-Waqiah, bersedekah etc sebagai medium untuk murah rezeki atau kemudahan duniawi semata-mata.Aku tidak 'celik' dengan nikmat-nikmat yang telah dan sedang aku kecapi. Nikmat masih bernyawa, nikmat sihat, nikmat punya ibu bapa, keluarga, anak-anak, kerja, pelajaran, nikmat punya tempat berteduh, kenderaan untuk bergerak, nikmat punya sahabat yang baik-baik, nikmat dikelilingi dengan orang yang baik-baik dan itu hanyalah secebis daripada sekian banyak nikmat yang Dia kurniakan. Aku lupa untuk minta Tuhan kurniaakan kesungguhan dan keteguhan hati untuk terus berada di jalan-Nya, untuk terus berada di bawah redha-Nya. Aku minta dihindarkan daripada seksa azab kubur, diselamatkan daripada fitnah Dajjal tapi usaha untuk melayakkan aku terhindar dan terselamat daripada semua itu aku ringan-ringankan. Aku sedar aku seorang pendosa tetapi aku tidak sedar dosa aku yang banyak itu mungkin menjadi penghalang kepada doa-doaku untuk ditunaikan. Dan aku tidak bersungguh memohon dosa diampunkan, dihapuskan. Solat taubat dipandang sepi. Sesungguhnya demi sebuah kehidupan yang lebih sempurna, aku perlu dahulukan urusan dengan sang pencipta melebihi urusan dunia sedangkan dunia ini urusan Dia. Semoga setiap perkara yang mendatang mendekatkan aku pada-Mu Ya Allah.

Memetik doa daripada Kak Di:
"Ya Allah, kurniakan aku ilmu yang bermanfaat, kesihatan yang berpanjangan agar aku dapat terus sujud kepada-Mu, rezeki yang melimpah, kebijaksaaan yang tinggi dan bukakan hijab hatiku untuk membaca hikmah dalam setiap kejadian. Akhiri hidupku dengan husnul khatimah dan kemuliaan, lancarkan lidahku melafazkan syahadah diakhir hidupku dan jadikan liang lahad tempat istirehatku yang paling aman."
Semoga aku dan kalian tidak terus salah menyingkapi ujian dan nikmat Tuhan.

No comments:

Post a Comment

care to drop a comment? thanx! ;-)